Chicago Bulls di Paris: Saat Michael Jordan datang ke Kota Cahaya | Berita NBA

Chicago Bulls dan Detroit Pistons bersiap di Paris Kamis ini. Terakhir kali City of Light menjadi tuan rumah Bulls adalah pada tahun 1997, ketika tim legendaris Michael Jordan datang ke kota. Mari kita lihat kembali bagaimana peristiwa yang tak terlupakan itu berlangsung.

Itu adalah turnamen pramusim, Kejuaraan McDonald. Kompetisi ini merupakan hasil dari upaya awal untuk membuat semacam platform untuk bola basket internasional, yang melibatkan enam tim profesional setiap tahunnya.

Los Angeles Lakers dan New York Knicks perlahan menemukan pijakan mereka, tetapi ketika tahun sembilan puluhan berakhir dan kompetisi mendapatkan daya tarik, hanya ada satu nama yang diucapkan di seluruh Prancis.

Yordania di Paris? Itu lebih baik daripada royalti mana pun, kata penggemar Prancis ketika mereka mendengar pemain terhebat di dunia akan bermain di ibukota mereka untuk serangkaian pertandingan.

Ada rasa hiruk pikuk, kegembiraan, namun ada unsur misteri. Mereka belum pernah melihatnya bermain secara langsung, mereka tidak yakin tingkat keunggulan apa yang diharapkan.

Kemenangan atas Paris Saint-Germain

Bulls dan Jordan terlempar lebih dulu ke kamp Kejuaraan McDonald mereka, melawan tuan rumah Paris Saint-Germain. Chicago mengklaim kemenangan 89-82 pada pertandingan pembuka saat para penggemar, anggota media, dan selebritas menyaksikan dengan napas tertahan.

Chicago Bulls Michael Jordan melaju melewati Boston Celtics Todd Day selama aksi kuarter kedua di Boston, Jumat, 1 November 1996.
Gambar:
Chicago Bulls Michael Jordan melaju melewati Boston Celtics Todd Day selama aksi kuarter kedua di Boston, Jumat, 1 November 1996

Meskipun PSG mampu memperlambat tembakan bebas Jordan dan mencetak gol hari itu, dia masih mampu meraih 28 poin yang mengesankan, tujuh rebound, enam assist dan tiga steal, meski bermain dengan jari kaki yang terinfeksi yang telah dirawatnya.

Semua pelatih Yugoslavia PSG Bozidar Maljkovic bisa mengatakan setelah pertandingan adalah “tanpa Michael Jordan, kami akan menang.” Bukankah itu selalu terjadi?

Sementara mereka yang menonton dapat menikmati kegembiraan dari apa yang baru saja mereka lihat, pemandangan di dalam pengaturan Bulls tidak begitu cerah. Mereka tahu Jordan telah menjadi penyelamat mereka, tetapi tindakan dukungannya sangat kurang, terutama dengan cedera yang mencolok pada Scottie Pippen dan Dennis Rodman.

Reaksi oposisi

Mungkin PSG juga merasakannya, pria yang menjadi target adalah Jordan sendiri, dan mereka memang berusaha untuk menggandakan pria besar itu, tetapi seperti yang ditunjukkan Jordan sendiri setelah pertandingan, ada rasa gugup, cemas, dan bahkan mungkin rasa hormat. mengobrak-abrik sisi oposisi.

Ketika pelatih PSG meneriaki pencetak gol terbanyaknya Eric Streulens untuk mendapatkan fisik dengan Jordan, Streulens melakukan upaya berlebihan untuk menjatuhkan Jordan dari post-up dan kemudian sepertinya segera meminta maaf.

Di hari lain itu mungkin hasil yang berbeda, tetapi untuk sebagian besar, hanya efek bermain di lapangan yang sama dengan seseorang sekaliber dia yang berhasil, seperti yang dilihat LeBron James tahun ini saat dia melewatinya. 38rb poin ke rekor poin Kareem Abdul-Jabbar.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Bintang Los Angeles Lakers Lebron James mengatakan rasanya ‘sangat rendah hati’ berada di ambang memecahkan rekor poin sepanjang masa Kareem Abdul-Jabbar di NBA.

Hidup di Paris

Bukan hanya permainan yang membatasi Jordan untuk menjadi superstar. Dia sering memilih Paris untuk berjalan-jalan dan berbaur dengan mulus ke latar belakang tanpa diketahui. Kehadiran selebritasnya di ibu kota belum sepenuhnya menyatu dan itu adalah tempat yang tepat baginya untuk mencari waktu sendiri.

Tentu saja, masih ada momen publik yang dipuja oleh penduduk setempat. Dari bepergian ke bar dan klub Prancis hingga menandatangani tanda tangan di toko listrik, melakukan promosi di stasiun radio bahkan terlihat di McDonalds sendiri, kehidupan Eropa sangat cocok dengan Jordan dan Bulls.

Bagaimana semuanya berakhir untuk Bulls

Turnamen berakhir, Bulls juara dunia tidak resmi, Jordan tertinggi dengan 27 poin terik dalam 29 menit dalam kemenangan terakhir juara Eropa Olympiakos, itu adalah pemandangan yang harus dilihat.

Chicago Bulls'  Michael Jordan membuat tembakan kemenangan selama Game 6 Final NBA melawan Utah Jazz di Delta Center di Salt Lake City, Utah
Gambar:
Michael Jordan dari Chicago Bulls membuat tembakan kemenangan selama Game 6 Final NBA melawan Utah Jazz di Delta Center di Salt Lake City, Utah

“Saya harap para penggemar senang, bahkan untuk sedikit waktu saya berada di lapangan” kata Jordan dalam salah satu konferensi pers terakhirnya, “Saya harap saya membuat semacam pengaruh”.

Dia yakin melakukannya. Ketika Bulls kembali Kamis ini untuk melawan Pistons, para penggemar mungkin akan mengingat apa yang terjadi terakhir kali timnya datang untuk bermain, dan bertanya-tanya apakah mereka akan pernah melihat sesuatu yang begitu hebat lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *