CEO Toyota Akio Toyoda minggir, menjadi chairman

TOKYO (AP) – Toyota membentuk tim kepemimpinan baru Kamis dalam apa yang dikatakan pembuat mobil Jepang sebagai langkah untuk tetap mengikuti perubahan sosial seperti elektrifikasi dan menjadi “perusahaan mobilitas” yang lebih luas.

Kepala Eksekutif dan Presiden Akio Toyoda, cucu pendiri perusahaan, akan menjadi ketua. Dia menonjol dalam pengumuman itu dan tampaknya masih memegang kendali. Dia telah menekankan konsep “mobilitas”, yang mencerminkan pandangannya bahwa orang dapat memilih berbagai cara untuk berkeliling, selain memiliki mobil.

Chief branding officer Koji Sato, yang telah mengelola divisi mewah Lexus dan balap motor Toyota, menjadi presiden dan CEO Toyota.

“Saya akan memberikan segalanya,” kata Sato. “Tim baru ini akan memimpin peralihan transisi ke perusahaan mobilitas untuk memberikan kebebasan mobilitas kepada semua orang.”

Sato, 53, muncul dalam konferensi pers online dengan Toyoda dan Takeshi Uchiyamada, yang dipandang sebagai “bapak” dari model hybrid Prius dan melepaskan jabatan sebagai ketua.

Penunjukan tersebut masih membutuhkan persetujuan pemegang saham, yang dijadwalkan untuk rapat umum berikutnya. Toyoda mengatakan keputusan Uchiyamada untuk berhenti sebagai ketua mendorongnya untuk mengambil pekerjaan itu dan melepaskan kursi kepresidenan.

Toyota Motor Corp. mengumumkan perombakan kepemimpinan tanpa peringatan apa pun, tetapi ada video promosi yang meriah yang disiapkan untuk menyoroti kecintaan Toyoda dan Sato pada kendaraan listrik dan mobil cepat.

Toyoda, yang mengambil alih sebagai CEO Toyota pada tahun 2009, dan merupakan seorang pembalap yang rajin, telah melihat perusahaan melalui berbagai masa sulit, seperti krisis keuangan global dan skandal penarikan besar-besaran di AS, atas “akselerasi yang tidak diinginkan,” pada tahun 2010, ketika dia muncul di hadapan Kongres.

Meskipun Toyota adalah perusahaan Jepang teratas dalam hal nilai pasar, Toyota telah dikritik dalam beberapa tahun terakhir karena tertinggal dalam pergerakan industri menuju kendaraan listrik di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang perubahan iklim.

Penyerahan tersebut tampaknya merupakan upaya perusahaan untuk memberikan wajah yang lebih muda kepada tim kepemimpinan, dengan tetap mempertahankan visi dan filosofi umum perusahaan, yang terkenal karena mendirikan manufaktur “tepat waktu” dan untuk produk berkualitas.

Seperti pembuat mobil lainnya, Toyota menghadapi krisis pasokan semikonduktor dan suku cadang lainnya, karena hambatan produksi yang disebabkan oleh gangguan akibat pandemi. Masalah tersebut merugikan Toyota, yang juga membuat sedan Camry dan mobil listrik bZ4X, karena tidak bisa memenuhi permintaan pelanggan.

Toyota baru-baru ini mengindikasikan akan lebih agresif terhadap kendaraan listrik dan telah menunjukkan prototipe di berbagai acara. Sebelumnya dikatakan bahwa kelangkaan stasiun pengisian daya dapat memperlambat adopsi EV. Sebagian besar mobil sekarang di jalan masih belum listrik.

Toyoda sebelumnya mengisyaratkan dia sedang memikirkan siapa yang mungkin menggantikannya. Dia juga sering berbicara tentang keprihatinannya tentang masa depan industri mobil.

Hisao Inoue, yang telah menulis buku tentang Toyota, mengatakan kepemimpinannya menghadapi banyak tantangan, mungkin lebih menakutkan daripada yang dihadapi Toyoda sebagai CEO, karena industri otomotif sedang mengalami “transformasi sekali dalam satu abad.”

“Perubahan mendasar harus dilakukan,” katanya.

Toyota, seperti pabrikan lain, dibebani dengan harga yang lebih tinggi karena tekanan inflasi baru-baru ini. Itu telah mencetak kesuksesan dengan Prius dan hibrida lainnya, yang beralih bolak-balik antara motor listrik dan mesin bensin, sehingga cenderung tertinggal dalam mendorong EV, kata Inoue.

Toyoda mengatakan dia berhasil melewati masa-masa “ketika tidak ada jawaban yang tepat,” dengan semangat yang besar.

“Kami telah berhasil bertahan entah bagaimana,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *