Cecilia Braekhus: ‘Natasha Jonas luar biasa, di dalam dan di luar ring, tapi saya percaya 100 persen bahwa saya akan mengalahkannya!’ | Berita Tinju

Cecilia Braekhus terinspirasi dari Natasha Jonas, namun tetap ingin melawannya.

Braekhus dari Norwegia telah menjadi pelopor dalam olahraga tersebut. Lari tak terkalahkannya berlangsung selama 36 pertarungan dan lebih dari 13 tahun. Antara 2014 dan 2020 ia memerintah sebagai juara kelas welter tak terbantahkan, memenangkan keempat gelar utama dunia dan mempertahankannya 10 kali.

Dia pertama kali menjadi juara bersatu pada tahun 2009 dan merupakan veteran dari 28 perebutan gelar dunia, di mana dia hanya kalah dua kali.

Dia mungkin berusia 41 tahun tetapi, setelah naik berat badan, dia menargetkan Jonas yang berusia 38 tahun sebagai rutenya kembali ke puncak.

Cecilia Braekhus v Victoria Noelia Bustos, pertarungan gelar kelas welter IBF, WBA, WBO, WBC dan IBO, Casino de Monte Carlo, Monako pada besok malam..30 November 2019.Gambar Oleh Mark Robinson..
Gambar:
Braekhus memiliki gelar juara yang luar biasa (Foto: Mark Robinson)

“Mari kita langsung saja. Saya ingin perebutan gelar,” kata Braekhus Olahraga Langit.

“Baik Natasha dan Terri Harper ada di daftar teratas saya. Mereka berdua naik menjadi 154lbs, yang merupakan pembagian berat badan alami saya sekarang.

“Natasha Jonas, sejak dia menjadi seorang profesional, saya telah menjadi penggemar beratnya. Saya ingin sekali memperjuangkan sabuknya.

“Saya mencintainya, dia petinju yang luar biasa, dia perwakilan luar biasa dari olahraga ini di dalam ring dan di luar ring, tetapi saya percaya 100 persen bahwa saya akan mengalahkannya.”

Jonas memiliki tahun terbaik dalam karirnya pada tahun 2022 ketika, dalam tiga pertarungan, Liverpudlian menyatukan gelar dunia kelas welter super WBC, IBF, dan WBO.

Cecilia Braekhus v Victoria Noelia Bustos, pertarungan gelar kelas welter IBF, WBA, WBO, WBC dan IBO, Casino de Monte Carlo, Monako pada besok malam..30 November 2019.Gambar Oleh Mark Robinson..
Gambar:
Braekhus mengalahkan Victoria Noelia Bustos di Monte Carlo untuk mempertahankan gelarnya yang tak terbantahkan (Foto: Mark Robinson)

Meskipun Braekhus menganggap Jonas sebagai saingan masa depan, dia telah menggunakan Jonas sebagai contoh.

“Natasha, dia seorang ibu, dia seorang atlet, saya sangat menghormatinya, sampai-sampai jika saya merasa lelah atau saya tidak ingin pergi ke gym hari ini, saya seperti apa yang Anda keluhkan, wanita ini benar-benar seorang ibu, dia memiliki manusia untuk diurus dan dia adalah juara yang bersatu,” kata Braekhus.

“Jadi saya mencintai Natasha, saya sangat menghormatinya dan saya pikir itu akan menjadi pertarungan yang luar biasa.”

Braekhus memiliki rute yang panjang dan sulit melalui olahraga itu sendiri. Sekarang dia ingin menjadi bagian dari ledakan tinju wanita yang sedang berlangsung di Inggris.

“Mereka berada di garis depan sekarang dalam tinju wanita, yang luar biasa,” katanya. “Dengan panutan yang luar biasa, saya pikir tidak ada yang bisa membawa ini lebih baik dari mereka.”

Cecilia Braekhus
Gambar:
Ambisi Braekhus sendiri tetap ada

Dia sangat ingin pergi ke Inggris untuk menantang Jonas. “Melawan dia di Inggris, saya juga tidak melihat ada masalah dengan itu,” kata Braekhus.

“Tidak jauh dari Norwegia. Saya tahu banyak orang Norwegia akan datang dari Norwegia untuk menonton pertarungan ini. Ini akan menjadi hadiah besar bagi orang Norwegia untuk mendapatkan pertarungan ini juga.”

Mantan juara harus mengakui kemajuan yang telah dicapai tinju wanita. “Ketika saya mulai bertinju, saya bahkan tidak bisa melihat di suatu tempat di luar sana apa yang kami lakukan saat ini. Sulit untuk dipahami pada saat itu ketika saya memulai,” katanya.

Cecilia Braekhus dari Norwegia Kali Reis dalam Kejuaraan Kelas Welter Dunia di StubHub Center pada 5 Mei 2018 di Carson, California.
Gambar:
Braekhus telah melihat perkembangan tinju wanita

“Ingat kami tidak diizinkan untuk bergabung dengan Olimpiade, Olimpiade hanya untuk pria. Itu adalah dunia yang sangat berbeda.

“Itu kasar. Salah satu hal terberat adalah diberitahu setiap hari bahwa kamu kurang layak sebagai wanita,” lanjutnya.

“Itu adalah hal yang sama sekali tidak cocok dengan saya. Tidak peduli berapa banyak orang mengatakan kepada saya bahwa saya kurang berharga, saya tidak akan pernah mendengarkan mereka.

“Saya sangat senang bahwa generasi berikutnya tidak harus berada di posisi itu.”

“Di mana kita hari ini, bagi kita yang memulai pada saat saya memulai, terkadang Anda hanya perlu bangun,” renung Braekhus. “Hanya menyadari seberapa jauh kita datang.

“Kami memiliki lebih banyak untuk dikerjakan tetapi kami pasti sedang dalam perjalanan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *