BYD yang didukung Buffett mengalahkan Tesla di Cina

Sementara saham Tesla Inc. meleleh akhir-akhir ini karena kekhawatiran permintaan, saingan China BYD Co. sedang menangis karena investor memuji rekor tahun penjualannya dan melebarkan jejak di pasar kendaraan listrik terbesar di dunia.

Saham BYD yang didukung Warren Buffett yang terdaftar di AS telah naik 8,5% selama sebulan terakhir dibandingkan penurunan 40% untuk Tesla. Mereka juga mengalahkan ukuran pembuat EV global, yang telah turun 12%, dan mengungguli rekan domestik Li Auto Inc. dan Nio Inc.

Investor memandang BYD sebagai pemimpin sektor EV China dan mengatakan perusahaan tersebut siap untuk menjadi penerima manfaat utama saat negara tersebut membuka kembali ekonominya. Meskipun itu merupakan keuntungan bagi semua pembuat mobil, BYD memiliki posisi yang baik karena mengambil pangsa pasar, memiliki kekuatan penetapan harga yang lebih baik, dan mengontrol sebagian besar rantai pasokannya, memproduksi chip dan baterainya sendiri, kata bulls.

“Kami sangat menyukai integrasi vertikal BYD, yang dibangun selama bertahun-tahun, yang sekarang banyak dicoba untuk dicapai,” kata Kevin Net, manajer portofolio di Edmond de Rothschild Asset Management di Paris. “Dan tentu saja bonus tambahan dari pembukaan kembali China tahun ini.”

Tahun lalu adalah tahun yang sulit bagi pembuat EV secara global. Kenaikan suku bunga dan inflasi yang lebih tinggi menekan permintaan. Hambatan rantai pasokan dan persaingan yang meningkat juga mencapai garis bawah. Untuk BYD khususnya, saham turun 27%, dengan penurunan yang semakin cepat setelah Berkshire Hathaway Inc. milik Buffett, pendukung jangka panjang, memangkas sebagian sahamnya.

Namun, BYD tampaknya telah mengatasi banyak kendala tersebut. Volume produksi dan penjualan kendaraan energi barunya meningkat tiga kali lipat dalam setahun meskipun kebijakan Covid Zero nasional memicu penguncian kota secara sporadis dan berlarut-larut.

Analis mencatat. Menurut data yang dikumpulkan Bloomberg, BYD telah mengumpulkan rekomendasi setara pembelian terbanyak kedua di antara pembuat mobil global dengan nilai pasar melebihi $1 miliar, setelah Mahindra & Mahindra Ltd yang berbasis di Mumbai. Setidaknya 13 pialang telah menegaskan rekomendasi tersebut dalam minggu terakhir. .

Semua keuntungan itu datang dengan kerugian Tesla, terutama karena mencoba mendapatkan pijakan yang lebih kuat di China juga. Saham perusahaan Elon Musk merosot 65% tahun lalu, terseret lebih rendah oleh pengambilalihannya atas Twitter Inc. Saham pada hari Selasa mengalami penurunan harian terbesar sejak 2020 setelah kehilangan perkiraan pengiriman untuk kuartal ketiga berturut-turut meskipun menawarkan diskon besar-besaran kepada konsumen China.

Pada hari Jumat, Tesla melakukan pemotongan harga lagi pada beberapa produknya di negara Asia mengingat persaingan yang semakin ketat. Sementara itu, BYD mengumumkan kenaikan harga pada model populer akhir tahun lalu, dan perusahaan minggu ini meluncurkan yang pertama dari dua merek kendaraan listrik mewah baru yang diperkenalkan tahun ini. Saham perusahaan turun sebanyak 7,7% menyentuh level terendah lebih dari dua tahun pada hari Jumat.

“Kinerja dan produksi Tesla yang meleset baru-baru ini telah menambah kekhawatiran permintaan di pasar,” kata Christina Woon, direktur investasi untuk ekuitas Asia di abrdn plc. “Ini juga mengapa orang agak suam-suam kuku terhadap industri ini meskipun ada simpanan yang sehat di beberapa nama.”

Tetap saja, ada alasan untuk berhati-hati. Tesla telah diperdagangkan dengan valuasi yang lebih murah daripada BYD sejak akhir Desember, menurut data Bloomberg. Dan pertanyaan tentang seberapa cepat ekonomi China dapat bangkit kembali akan menjadi pendorong utama penjualan lebih lanjut.

Itu mungkin berarti volatilitas di depan untuk saham BYD, Net Edmond de Rothschild menambahkan, mengingat bahwa “sentimen keseluruhan di China masih menjadi tanda tanya besar” dengan laju pembukaan kembali negara dan pemulihan konsumsi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *