Bukit pasir tidak peduli jika Anda listrik: Apa yang terjadi pada Audi di Dakar?

DAMMAM, Arab Saudi – Gurun tidak memaafkan. Dia tidak baik dan dia tidak peduli bahwa Anda telah menghabiskan jutaan dolar dan berjam-jam untuk mempersiapkan reli, bahkan jika Anda adalah Audi dan bahkan jika reli tersebut adalah Dakar yang terkenal di dunia.

Reli Dakar membentang lebih dari 14 tahap melalui Arab Saudi. Tahapan setiap hari dirahasiakan hingga 15 menit sebelum waktu berangkat. Para navigator diberi roadbook digital dan harus memandu pengemudi mereka melalui ladang yang dipenuhi bebatuan, melewati bukit pasir raksasa, dan melintasi sungai yang banjir. Baik GPS maupun bantuan dari luar tidak diperbolehkan. Ini adalah tantangan brutal yang mendebarkan sekaligus melelahkan, mendorong manusia dan mesin hingga batas mutlak. Hanya yang kuat yang bertahan, dan terkadang bahkan orang-orang itu gagal.

Audi mengalami masa sulit tahun ini dengan mobil balap hybrid RS Q E-Tron E2 yang dirubah ulang. Ini adalah tahun kedua perusahaan mengkampanyekan tiga kendaraan, namun setelah 14 hari balapan, hanya satu yang finis… di posisi ke-14. Mereka tiba hampir tujuh jam setelah pemenang Nassar Al-Atttiyah dan Mathieu Baumel dengan Toyota Hilux mereka.

E2 digerakkan oleh listrik yang disimpan dalam baterai 52-kilowatt-jam, tetapi fitur generator onboard dalam bentuk mesin empat silinder turbocharged 2.0 liter yang telah dikampanyekan Audi di DTM, salah satu touring internasional paling terkenal. seri balap mobil. Mesin pembakaran ini dapat mengisi daya baterai saat bepergian, memastikan E2 memiliki tenaga yang cukup untuk di atas panggung.

Tahap Reli Dakar yang khas dapat menempuh jarak antara 400 hingga 800 kilometer atau lebih. Kisaran semacam itu tidak mungkin dilakukan dengan teknologi baterai saat ini, oleh karena itu mesin DTM. Namun, E2 hanya memakan bahan bakar maksimal 340 liter per tahap, sedangkan kendaraan lain menelan hingga 500 liter.

Audi juga menggunakan campuran khusus etanol-ke-bensin dan e-metanol untuk menggerakkan mesin yang mudah terbakar itu. Campuran ini terbuat dari 80% bahan berkelanjutan, menghasilkan emisi karbon 60% lebih sedikit daripada bensin tradisional. Perusahaan berharap untuk menjalankan dengan 100% bahan bakar terbarukan dalam waktu dekat. Hei, jika Anda tidak dapat menggunakan listrik murni, mungkin juga membuat bahan bakarnya tidak terlalu berbahaya bagi lingkungan.

Audi membawa kembali tiga tim pengemudi/navigator yang sama untuk Dakar tahun ini (Stéphane Peterhansel/Edouard Boulanger di mobil 204, Carlos Sainz/Lucas Cruz di mobil 207 dan Mattias Ekström/Emil Bergkvist di mobil 211), tetapi kendaraannya cukup bagus pemeriksaan.

Bodi yang didesain ulang memungkinkan pusat gravitasi yang lebih rendah dan aerodinamika yang lebih baik. Meskipun kecepatan tertinggi tetap tidak berubah pada 170 km/jam per peraturan reli, pengurangan hambatan secara keseluruhan berarti mobil ini lebih efisien. Mobil itu juga mengurangi 80 kilogram untuk rasio power-to-weight yang sedikit lebih baik. Kabinnya tetap sama, meski ada beberapa penyesuaian yang dibuat untuk ergonomi pengemudi. Ban cadangan lebih mudah diakses dan roda palang 10 yang baru membuatnya lebih mudah ditangani selama penggantian ban. Letakkan pin di yang terakhir, teman-teman, karena akan kembali lagi sebentar lagi.

Dalam Dakar pertamanya tahun lalu, Audi melakukannya dengan sangat baik, mengambil 14 podium panggung individu di antara tiga mobilnya, dan salah satu mobil tersebut berakhir di 10 besar. Tahun ini ceritanya tidak begitu cerah.

Nasib buruk dari bendera hijau

Selama empat leg berturut-turut di awal reli, ketiga mobil Audi mengalami total 14 tusukan. Untung mereka punya roda baru yang mudah ditangani, bukan?

Semua ban di kelasnya disediakan oleh BFGoodrich, dan sejujurnya, kegagalan semacam ini cukup mengejutkan. Rutenya penuh dengan bebatuan, tetapi 14 flat di antara tiga mobil merupakan kemunduran besar. Tim lain diganggu oleh flat di bagian yang sama, jadi itu pasti medan yang sangat berbatu. BFG mengatakan akan menganalisis data untuk mengidentifikasi kemungkinan titik kegagalan pada ban segala medan. Mari berharap perusahaan dapat menggunakan pengetahuan ini untuk meningkatkan ban balap off-road generasi berikutnya.

Lebih banyak masalah terjadi pada tahap 6. Peterhansel jatuh dan navigator Boulanger dibawa ke rumah sakit karena sakit punggung. Untungnya, dia diharapkan pulih sepenuhnya, tetapi mobilnya harus dipensiunkan selama sisa reli.

Nasib buruk berlanjut ketika Sainz dan Cruz jatuh di tempat yang sama beberapa menit kemudian, membuat roda depan kiri mereka robek. Pengemudi tidak memiliki komunikasi radio dengan rekan satu tim atau kepala kru, dan hanya dapat menggunakan telepon satelit saat berhenti. Tidak ada cara bagi Peterhansel untuk memperingatkan Sainz tentang bukit pasir yang berbahaya itu. Bayangkan keterkejutan Peterhansel melihat Sainz melompati bukit pasir di tempat yang sama, mengetahui nasib pembalap Spanyol itu sebelum dia melakukannya.

Sepatah kata tentang menabrak bukit pasir di sini. Jika pengemudi hanya menjelajahi bukit pasir dan tidak berkompetisi, mantranya adalah “kendarai hanya apa yang dapat Anda lihat”. Saat mendaki bukit pasir, Anda mendekatinya dari samping, mengintip dan melanjutkan jika aman.

Di Dakar, sulit untuk muncul ke samping dan mengintip ke sisi lain. Tim harus tetap pada tujuan mereka jika mereka ingin tetap berada di rute yang benar. Belok ke samping dan hal berikutnya yang Anda tahu bahwa Anda menyimpang 10 derajat dari tujuan Anda, menuju ke arah yang salah.

Jauh lebih baik dari sudut pandang navigasi untuk mengemudi lurus ke atas dan ke atas, tetapi setiap kali pengemudi melewati bukit pasir, dia mengambil risiko. Ada cara untuk membaca bukit pasir dan pola angin untuk menebak seperti apa sisi lain, tetapi risiko yang diperhitungkan tetap merupakan risiko. Terkadang Anda terkena paydirt, di lain waktu Anda hanya terpuruk.

Selanjutnya, mengendarai mobil listrik di bukit pasir sangat sulit karena regen rem. Di mobil bertenaga gas, Anda dapat melepas throttle di atas bukit pasir dan meluncur di atasnya. Dengan EV, mengangkat throttle berarti regen masuk dan mobil melambat alih-alih meluncur. Pengemudi harus tetap menginjakkan kaki di dalamnya hanya dengan satu sentuhan lebih lama dari yang nyaman, membawa lebih banyak kecepatan di atasnya.

Dengan keluarnya Peterhansel dan Boulanger dan Sainz duduk di urutan ke-107 karena menerima hukuman 18 jam untuk perbaikan, itu menjadi reli Ekström dan Bergkvist untuk menang atau kalah. Memasuki etape 7, mereka duduk dalam jarak serang dari podium keseluruhan di tempat kelima.

Batu tahapan

Batuan yang ditabrak oleh mobil 211 tidak terlihat terlalu besar pada highlight video Dakar, tetapi itu mencabut lengan kendali dan sepertinya tim pengemudi Swedia harus menunggu lama di depan mereka untuk truk servis. Audi memasukkan sebuah truk besar dalam reli sebagai kendaraan pendukung, namun masih jauh di belakang mereka di jalurnya. Namun, Sainz dan Lucas menyelamatkan hari itu dengan menawarkan skorsing mereka. Di Dakar, para pesaing dapat saling membantu, dan Sainz tahu itu lebih baik dia tunggu truk reparasi dan biarkan Ekström mempertahankan kesempatannya naik podium. Namun, itu masih membuat Swedia mundur secara signifikan.

Harapan Sainz untuk memasok lebih banyak suku cadang ke Ekström terhenti di tahap 9 ketika mobil 207 terbang melewati bukit pasir dan jatuh. Cruz diangkut ke rumah sakit dan Sainz sedang dalam perjalanan ke sana juga ketika dia bersikeras agar helikopter berbalik dan dia dibawa kembali ke bivak. Sayangnya, Audi memutuskan untuk mempensiunkan mobilnya, lagi-lagi meninggalkan Ekström dan Bergvist untuk menggantikannya sebagai harapan terakhir Audi.

Keduanya bertarung dengan gagah berani, mendapatkan tiga podium tahap kedua dan dua tempat ketiga, tetapi itu tidak cukup untuk mencapai tahap akhir. Finis 15 besar adalah semua yang ada di kartu untuk Audi tahun ini.

‘Saya pikir itu palsu’

Penerimaan pesaing lain terhadap drivetrain berlistrik tampaknya merupakan campuran. Sebastien Loeb, yang meraih posisi kedua secara keseluruhan dengan navigatornya Fabian Lurquin, mengakui tim Audi kurang beruntung. Ketika ditanya apakah dia akan membawa EV ke Dakar, dia menjawab, “Saya mengendarai mobil listrik di Extreme E!”

Tidak ada waktu untuk menindaklanjuti, tetapi mungkin Seb akan melompat ke belakang kemudi rig Dakar yang dialiri listrik jika ditawarkan kepadanya.

Namun, Lorenzo Fluxa yang finis di kategori klasik dengan Toyota Land Cruiser bersama navigator Sergi Giralt tidak begitu tertarik dengan E2.

“Saya pikir hidrogen atau bahan bakar elektronik adalah cara yang lebih baik. Saya suka lingkungan hijau tapi menggunakan DTM berarti tidak murni listrik,” katanya. “Saya pikir itu palsu.”

Tapi kenapa?

Yang menimbulkan pertanyaan, mengapa Audi melakukan semua ini? Tim hanya berkomitmen untuk Dakar hingga 2024 dan sementara orang-orang teknik belajar tentang pendinginan baterai dan kinerja dalam kondisi yang keras, menggunakan range extender bukanlah teknologi yang benar-benar inovatif. Ingat Chevy Volt? Ide yang sama di sini, teman-teman.

Selanjutnya, Audi tidak memiliki rencana untuk menawarkan teknologi E2 apa pun di kendaraan produksinya. Biasanya ketika pabrikan mengeluarkan uang dalam jumlah besar untuk upaya olahraga motor, pengemudi sehari-hari pada akhirnya mendapat manfaat dari pelajaran apa pun. Akan sangat menyenangkan melihat Audi berinovasi di sini dalam baterai solid-state untuk kepadatan daya yang lebih baik atau menjalankan sel bahan bakar hidrogen.

Rolf Michl, kepala Audi Sport and Motorsports, mengatakan selama jumpa pers bahwa suatu hari Audi ingin menjalankan drivetrain listrik sepenuhnya. Kalian lebih baik retak.

Namun, jika yang ingin dilakukan Audi hanyalah memenangkan balapan, maka ia memiliki mobil yang kompetitif. Di antara ketiga kendaraan itu naik podium 12 kali selama 14 etape di Dakar tahun ini, bahkan menempati posisi pertama di etape 1. Selanjutnya, Peterhansel dan Boulanger memenangkan Tantangan Gurun Abu Dhabi 2022 di dune smasher yang dialiri listrik. Powertrain belum menjadi masalah di Dakar. Sebaliknya, gurun itu sendirilah yang mengangkat kepalanya yang jelek, mematahkan lengan kendali, merobek roda, dan menusuk ban.

EV penuh saat ini tidak dapat berjalan dalam aturan Dakar tanpa semacam range extender, dan Audi bekerja dengan apa yang tersedia. Sayang sekali perusahaan tidak berusaha menghadirkan teknologi baru ke meja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *