Boston Dynamics ‘Atlas memamerkan keterampilan akrobatiknya sebagai ‘pengambil alat’

Menjelang putaran tak terelakkan berikutnya dari herp de derp “Skynet iz here” pengambilan panas di media sosial, Boston Dynamics memamerkan lebih banyak ketangkasan dan ketangkasan robot Atlas-nya di video demo baru Rabu. Kali ini, mesin humanoid harus mengirimkan tas perkakas ke atas beberapa perancah hanya dengan menggunakan kekuatan roboparkournya.

Dalam video di atas, Atlas menunjukkan sejumlah pemikiran ke depan yang mengejutkan, meraih dan meletakkan papan kayu melintasi celah besar sebelum menuju untuk mengambil tas perkakas itu sendiri. Dari sana, Anda hanya perlu menaiki satu set tangga, menyeimbangkan papan tersebut, melompati beberapa tepian, melompat berputar di tempat untuk berbalik dan dengan lembut meletakkan tas di atas kepalanya ke platform di atasnya. Itu saja sebelum mendorong sebuah kotak dari platformnya – dengan hati-hati menghindari tidak memiringkan sisi itu sendiri dan kemudian, “turun dengan flip 540 derajat terbalik yang oleh para insinyur proyek dijuluki Trik Sakit,'” menurut rilis hari Rabu.

“Parkour memaksa kita untuk memahami batasan fisik robot, dan menari memaksa kita untuk berpikir tentang seberapa tepat dan cekatan gerakan seluruh tubuh,” Robin Deits, seorang insinyur perangkat lunak di tim kontrol Atlas, mengatakan dalam rilis itu. “Sekarang, manipulasi memaksa kita untuk mengambil informasi itu dan menafsirkannya dalam hal bagaimana kita bisa mendapatkan bantuan untuk melakukan sesuatu yang spesifik. Yang penting tentang proyek Atlas adalah kami tidak melepaskan hal-hal lain yang telah kami pelajari.”

Kecuali tidak satu pun dari itu yang merupakan “masalah sederhana”. Pada awal tahun 2000-an, robot bipedal akan layu jika Anda melihatnya dari samping, apalagi meminta mereka menaiki tangga. Pada 2015, robot masih sangat janky sehingga kami menjalankan supercut dari mereka yang jatuh. Dan hari ini, mereka – setidaknya Boston Dynamics, robot Elon tidak lebih dari pria kurus berjas – dapat berlari lebih cepat, melompat lebih cepat, dan melampaui rata-rata orang Amerika yang tidak banyak bergerak. Sungguh hal yang sangat baik perusahaan, bersama dengan enam pemimpin industri robotika lainnya, telah berjanji untuk tidak menggunakan legiun bot pengiriman tasnya untuk perang.

Tapi jangan berharap Atlas akan mengganti driver UPS lokal Anda dalam waktu dekat (untuk satu, serikat mereka tidak akan pernah mengizinkannya) karena untuk mengesankan seperti video ini, butuh banyak waktu dan upaya untuk mengembangkannya. Seperti yang dapat Anda lihat di video di balik layar di atas, Atlas mengalami penyok, goresan, goresan, dan lebih dari beberapa kali jatuh saat mempelajari rutinitas ini.

“Ini lebih merupakan demonstrasi dari beberapa kemampuan kontrol robot yang baru, dan hubungan yang menyenangkan dengan pekerjaan kami sebelumnya,” kata Scott Kuindersma, pimpinan tim Atlas. “Harapan kami adalah, jika kami dapat membangun teknologi dasar yang memungkinkan kami untuk dengan mudah membuat dan mengadaptasi perilaku dinamis seperti ini, kita harus dapat memanfaatkannya untuk melakukan pekerjaan nyata yang menuntut fisik dengan cepat. Ada banyak bagian yang diperlukan untuk memberikan solusi lengkap dalam domain seperti manufaktur atau konstruksi—video ini menyoroti sebagian kecil dari apa yang sedang kami kerjakan.” Jadi mungkin bukan akrobot yang sangat gesit yang perlu kita khawatirkan karena mesin EOD yang dipersenjatai dengan bahan peledak tinggi dan dikemudikan oleh polisi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *