Bentuk Liverpool Mohamed Salah: Apa yang salah dengan pemain kunci Jurgen Klopp? | Berita Sepak Bola

“Tujuh atau delapan pemain tidak terlibat dalam gol pertama,” kata Jurgen Klopp menyusul kekalahan awal Liverpool dalam kekalahan 3-0 mereka dari Wolves. “Tujuh atau delapan pemain tidak terlibat dalam gol kedua. Tapi semuanya terpengaruh olehnya.”

Mohamed Salah adalah salah satu dari mereka yang kemungkinan terhindar dari kesalahan atas dua gol yang membuat Liverpool melawannya dalam selusin menit yang berantakan di Molineux. Tapi dia adalah orang yang mungkin diharapkan oleh para pendukung untuk dapat menyelamatkan situasi seperti itu.

Sebaliknya, dia impoten sekali lagi. Terpengaruh. Dengan Liverpool mendekam di papan tengah, lebih dekat ke zona degradasi daripada tempat Liga Champions, Salah tampaknya tidak berdaya untuk mencegah kemerosotan. Apakah dia korban dari penurunan atau bagian dari masalah?

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

GRATIS UNTUK DITONTON: Sorotan dari pertandingan Premier League antara Wolves dan Liverpool

Produktivitasnya sudah pasti merosot. Kesempatan penampilannya yang ke-200 di Liga Premier juga menandai pertandingan kelimanya tanpa gol di kompetisi, yang kedua musim ini. Itu hanya terjadi dua kali dalam gabungan lima kampanye sebelumnya.

Beberapa akan menunjukkan kelelahan. Itu telah menjadi alasan yang ditawarkan untuk kepasifan Liverpool sebagai tim akhir-akhir ini dan dalam kasus Salah, tuntutan pada tubuhnya dalam beberapa tahun terakhir sangat signifikan. Dia memainkan 61 pertandingan untuk klub dan negara musim lalu.

Diharapkan bahwa istirahat musim dingin Salah – yang diberikan kepadanya sebagai akibat dari kegagalan Mesir untuk lolos ke Piala Dunia – mungkin memberinya kesempatan untuk beristirahat dan memulihkan diri sebelum kembali ke performa terbaiknya. Jika ada, penurunannya semakin tajam.

Yang lain sekarang menunjuk ke kontrak yang ditandatangani pada musim panas, memperpanjang kontraknya di Anfield hingga 2025 dalam kesepakatan paling menguntungkan yang pernah ditawarkan klub. Itu adalah tuduhan yang ditolak Klopp, profesionalisme Salah tidak tercela.

“Anda tidak dapat mencetak jumlah gol yang dicetak Mo jika Anda bukan pemain sepak bola kelas dunia yang luar biasa,” kata manajer Liverpool menanggapi. “Kamu pikir itu ada hubungannya dengan kontrak baru atau apa pun? Itu tidak benar.”

Jadi apa yang terjadi? Pertama, mari kita tentukan faktanya.

Musim pencetak gol terbaik Salah bersama Liverpool tetap yang pertama di mana ia mencetak 31 gol Liga Premier. Hapus penalti dan dia masih mencetak gol hampir setiap 90 menit. Dia belum mereplikasi tingkat itu sejak itu tetapi dia sangat konsisten.

Di masing-masing dari empat musim Liga Premier berikutnya, Salah mencetak antara 19 dan 23 gol. Gol non-penaltinya per 90 menit dalam empat musim itu sedikit bervariasi tetapi tidak banyak – mencetak skor antara 0,47 dan 0,59. Baru sekarang turun ke 0,35.

Salah satu pertanyaan kuncinya adalah apakah itu masalah penyelesaian, masalah peluang, atau keduanya? Dalam upaya untuk menjawabnya, data tujuan yang diharapkan dapat membantu memberi kita lebih banyak petunjuk.

Apa yang diberitahukan kepada kita adalah bahwa Salah diharapkan mencetak gol dengan rata-rata 0,46 gol per 90 menit daripada rata-rata 0,35 itu. Antara musim kedua dan keempatnya, rata-ratanya adalah 0,48 gol per 90 menit. Jadi, kualitas peluangnya mirip.

Dengan kata lain, perbedaan ini, alasan penurunan output Salah, sebagian besar dapat dijelaskan oleh penurunan penyelesaiannya sendiri. Untuk pertama kalinya dalam karirnya di Liverpool, ini adalah pemain yang mengonversi peluang jauh lebih sedikit dari yang Anda harapkan.

Peta tembakan Mohamed Salah untuk Liverpool di Premier League musim ini
Gambar:
Peta tembakan Mohamed Salah untuk Liverpool di Premier League musim ini

Upaya melengkung yang luar biasa ke sudut atas yang menjadi ciri khasnya tidak menemukan gawang seperti sebelumnya. Ada satu di babak kedua melawan Wolves yang melayang di sisi tiang yang salah. Klopp menyoroti peluang baru-baru ini melawan Brighton.

“Ada saat-saat ketika Mo akan mencetak gol tahun lalu. Dalam pertandingan Brighton biasanya 100 persen gol dan sekarang tidak.”

Mengapa itu terjadi lebih sulit untuk dijelaskan. Secara lahiriah, Salah tampaknya bukan pria yang cenderung mengalami masalah kepercayaan diri. Tetapi sebagian besar pemain mendapat manfaat dari ritme dan rutinitas. Itu hilang di Liverpool sekarang dan mungkin itu memengaruhi penampilannya.

Bersama Sadio Mane dan Roberto Firmino, Salah adalah bagian dari trisula paling dahsyat di dunia sepakbola. Ketiganya memenangkan banyak hal bersama dan tetap bebas dari cedera selama empat musim mereka bersama sebagai penyerang pilihan pertama Liverpool.

Pada periode itu, Klopp memasukkan ketiganya dalam starting line-up Premier League-nya pada 102 kesempatan dari kemungkinan 152. Pola pergerakan yang menjadi ciri kesuksesan Liverpool sudah mendarah daging. Firmino datang jauh. Salah mengeksploitasi ruang kosong.

“Itu adalah mesin yang terlatih dengan baik, tiga pemain depan,” Klopp mengakui.

“Permainan ofensif melibatkan banyak pekerjaan dan banyak informasi. Bagaimana bergerak, Anda menciptakan perasaan sehingga Anda tahu di mana rekan setim Anda berada, dan di mana Anda bisa mengoper bola tanpa melihat. Semuanya jelas tentang apa yang kami lakukan. ” Koneksi tersebut telah hilang.

“Itu tidak membantu. Semua orang menderita karenanya.”

Mane berangkat ke Bayern Munchen. Firmino, kini berusia 31 tahun, mulai mengalami lebih banyak cedera. Sekarang Salah adalah orang yang harus bekerja di sekitar orang lain daripada meminta pemain Brasil yang cerdas bergerak untuknya. Penandatanganan baru Darwin Nunez sedang diakomodasi.

Heatmap Mohamed Salah untuk Liverpool di Premier League
Gambar:
Heatmap Mohamed Salah untuk Liverpool di Premier League

Peta panas dari enam musim Salah sebagai pemain Liverpool menunjukkan bahwa dia bermain sedikit lebih lebar daripada yang dia lakukan ketika kemitraan sebelumnya terjalin dengan sangat baik. Liverpool memiliki nomor 9 sejati sekarang dan itu membutuhkan perubahan posisi untuk pemain bintang mereka.

Salah memiliki lebih sedikit sentuhan di dalam kotak daripada sebelumnya.

Karena itu, diharapkan akan ada evolusi dalam permainan Salah yang akan membuatnya lebih menjadi pencipta daripada pencetak gol. Dia memberikan 13 assist musim lalu – terbanyak dalam karir Premier League-nya. Itu mengisyaratkan perubahan.

Perubahan dalam permainannya juga tidak terjadi. Total empat assistnya musim ini dapat dilihat sebagai bukti penyelesaian yang buruk oleh Nunez dan lainnya yang boros, tetapi pemeriksaan lebih lanjut menunjukkan bahwa itu bukanlah penjelasan yang benar. Total assist yang diharapkan Salah – penilaian yang lebih adil atas kreativitasnya sendiri – bahkan lebih rendah hanya 3,1.

Memang, assist yang diharapkan per 90 menit lebih rendah dari sebelumnya.

Hasilnya adalah Salah memiliki lebih sedikit peluang untuk mencetak gol, menyelesaikan peluang tersebut dengan kurang efisien dari sebelumnya, dan terbukti tidak mampu menciptakan banyak peluang untuk orang lain. Sama seperti setiap aspek permainan Liverpool telah memburuk, begitu pula jimat mereka.

Apa solusinya? Setelah menginjak usia 30 pada bulan Juni, akan ada orang yang bertanya-tanya apakah performa terbaiknya dapat direbut kembali. Interpretasi yang lebih positif adalah jika Liverpool dapat mengatasi masalah di tempat lain, potensi Salah yang sebenarnya dapat ditemukan kembali.

Senin 13 Februari jam 19.00

Kick off jam 8 malam


Seperti yang disarankan Klopp setelah kekalahan dari Wolves, kesalahan beberapa orang dapat memengaruhi upaya banyak orang. Dan meskipun ada pendukung Liverpool yang mencari raja Mesir mereka untuk memulai kebangkitan tim, mungkin itu perlu terjadi sebaliknya.

Salah menderita, terjerat dalam malaise Anfield. Hanya ketika Klopp telah menemukan solusi di tempat lain, membawa stabilitas ke pertahanan, energi baru di lini tengah dan chemistry yang tepat dalam serangan, pemain paling terkenalnya dapat menunjukkan dirinya sekali lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *