Bek sayap Manchester City Rico Lewis sangat cocok untuk evolusi taktis Pep Guardiola, kata Jamie Carragher | Berita Sepak Bola

Jamie Carragher memuji bek sayap Manchester City Rico Lewis, memuji pemain berusia 18 tahun itu sebagai ‘sangat cocok’ untuk sistem Pep Guardiola.

Riyad Mahrez mencetak dua gol saat City melakukan perlawanan yang menakjubkan untuk menyalakan kembali harapan gelar mereka dengan kemenangan 4-2 atas Tottenham.

Juara Premier League itu diguncang ketika Spurs mencetak dua gol melalui Dejan Kulusevski dan Emerson Royal di saat-saat akhir babak pertama setelah kesalahan Ederson di Stadion Etihad.

Setelah dua gol cepat dari tuan rumah, Lewis melakukan blok krusial untuk menggagalkan peluang Ivan Perisic untuk mengembalikan keunggulan Spurs pada menit ke-60 dengan anak muda itu membelokkan tembakannya ke tiang gawang.

Bek serbaguna tidak tahu terlalu banyak tentang blok, tapi itu adalah intervensi yang terbukti penting dalam perhitungan akhir setelah City menyelesaikan perubahan haluan babak kedua yang menakjubkan.

Lewis telah unggul musim ini di bawah Guardiola
Gambar:
Lewis telah unggul musim ini di bawah Guardiola

Carragher yakin Guardiola beralih ke Lewis sejak awal karena kemampuannya, dan sebelumnya unggul di sisi kiri pertahanan ketika lebih disukai daripada Joao Cancelo, dia lebih dari membenarkan pemilihannya di depan Kyle Walker pada Kamis malam.

“Anak muda itu pantas mendapatkan keberuntungannya dengan peluang Perisic,” kata Carragher Olahraga Langit. “Apa yang dia lakukan sekarang di usia 18 tahun… bukan hanya memainkan posisi yang dia mainkan – ini adalah pemahaman taktisnya untuk masuk ke lini tengah.

“Dia bermain di depan bek kanan Inggris. Pada usia 18, untuk menggantikan pemain internasional berpengalaman – seorang pria yang telah memenangkan hampir setiap trofi yang bisa Anda menangkan.

Rico Lewis'  touchmap melawan Tottenham
Gambar:
Touchmap Rico Lewis melawan Tottenham

“Saya tidak berpikir itu adalah kasus rotasi malam ini. Saya tidak berpikir Pep senang dengan Kyle Walker di Old Trafford, dan anak ini benar-benar luar biasa setiap kali dia bermain dan bermain.” [Guardiola thought] ‘Saya akan memasukkannya ke dalam pertandingan besar yang harus dimenangkan oleh Manchester City’.

“Mereka harus menang, dan dia benar-benar fantastis. Ketika Pep Guardiola datang ke klub enam atau tujuh tahun lalu, Anda bisa melihat di pertandingan pertamanya apa yang dia inginkan dari bek sayapnya.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Bos Manchester City Pep Guardiola tidak menahan diri dalam wawancara pasca pertandingannya. Sebelum Guardiola menjauh dari pertanyaan, dia mengklaim tim City-nya, dan para penggemar, kekurangan ‘api’.

“Itu bukan sesuatu yang tumbuh dari waktu ke waktu seperti yang bisa Anda lihat langsung. Lewis akan berusia sekitar 11 tahun saat itu di akademi, jadi itu adalah sesuatu yang akan diumpankan ke kelompok usia sejak dini.

“Sudah melalui akademi bagaimana Guardiola ingin bek sayapnya bermain sehingga dia dilatih untuk menjadi seperti ini selama bertahun-tahun. Meskipun kami memuji dia karena melakukannya, dia mungkin terbiasa bermain dengan cara ini, minggu demi minggu. , minggu keluar dengan tim junior.

“Dia sangat cocok.”

Lewis memberi Guradiola kendali

Pep Guardiola menyapa Lewis setelah kemenangan atas Leeds
Gambar:
Pep Guardiola menyapa Lewis setelah kemenangan atas Leeds

Dihadapkan dengan prospek membuntuti pemimpin klasemen Arsenal dengan selisih delapan poin dan memainkan satu pertandingan lebih banyak, tim asuhan Guardiola bangkit kembali setelah turun minum.

City dicemooh oleh sebagian kecil penggemar saat mereka menuju ruang ganti tetapi tanggapan mereka luar biasa – dan penampilan matang Lewis menjadi katalis dalam comeback tim tuan rumah.

Gelandang Wanita Man City Izzy Christiansen menambahkan: “Dia lebih andal dalam penguasaan bola. Kontrol jarak dekatnya luar biasa dan dia melepaskan bola pada waktu yang tepat. Dia memiliki insting bertahan yang luar biasa.

“Pep Guardiola tahu betapa bagusnya dia dan setiap kali saya melihatnya bermain musim ini, Kyle Walker membawa gaya yang lebih dinamis ke dalam permainannya, tetapi Guardiola ingin mengontrol permainan.

“Saat ini, Rico Lewis memberinya kendali itu karena pemahaman permainannya bertahun-tahun di luar usianya.

“Dalam beberapa musim pertama di bawah Pep di City, bek sayap over-lapping dan under-lapping. Kami tidak melihat itu sesering sekarang karena full-back modern dalam sistem Pep adalah Rico Lewis. Dia bermain lebih dalam. Peran nomor 6, mengendalikan permainan dengan Rodri. Dia bermain di baris yang sama.

“Saya melihat evolusi dalam apa yang dilakukan Guardiola karena Walker membantu melawan Chelsea di Piala FA dengan tumpang tindih melawan Chelsea tetapi itu adalah Man City yang lama. Ini adalah aspek lain dari evolusi Guardiola.”

Richards: Full-back Pep sekarang menjadi gelandang

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Rico Lewis mengatakan musim belum berakhir dan itu adalah Manchester City yang sama yang memenangkan Liga Premier dalam beberapa tahun terakhir, merasakan kembalinya mereka menunjukkan sisa liga bahwa mereka ‘tidak di sini untuk dipusingkan’.

Mantan bek Man City Micah Richards mengatakan kepada Sky Sports:

“Alasan bek sayap di bawah Pep sekarang bermain dengan cara ini adalah untuk membiarkan pemain sayap bebas, dan membiarkan mereka satu lawan satu. Berkali-kali malam ini, Lewis menyeret Son bersamanya untuk meninggalkan Stones untuk menguasai bola. untuk bermain.

“Secara teknis, dia luar biasa. Saya tidak ingin terlalu menekannya. Ketika Kyle Walker muncul di Spurs, dia adalah full-back perampok. Dia telah mempelajari sistem yang berbeda.

“Lewis dibesarkan melalui yang baru ini, dan itulah mengapa dia terlihat sangat nyaman.”

Mengapa evolusi bek sayap miring

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

GRATIS UNTUK DITONTON: Sorotan dari kemenangan Manchester City melawan Tottenham di Premier League.

Carragher menambahkan: “Ketika kita berbicara tentang evolusi bek sayap, kita berbicara tentang Manchester City dan Arsenal. Mereka adalah dua tim dengan prinsip yang sama karena Mikel Arteta adalah murid Guardiola.

“Tidak ada orang lain yang melakukannya. Alasan Pep melakukannya adalah karena dia menyukai pemain sayapnya yang melebar dan kemudian dua gelandangnya bermain sebagai No 10. Itu berarti dia akan memiliki satu gelandang tengah jadi salah satu alasannya bukan hanya untuk menguasai bola.

“Ini sebenarnya hanya untuk menghentikan serangan balik. Jadi Anda hampir memiliki lima penyerang dan kemudian lima di belakang bola. Itu menjadi masalah bagi Man City pada gol kedua Spurs ketika Rodri ditinggal sendirian.

“City akan memainkan Stones di bek kanan ketika mereka bermain di belakang dengan Nathan Ake di kiri, Akanji sendiri di tengah dengan Lewis di lini tengah dengan Rodri sehingga hampir 3-2-5 Pep bermain.

“Tim dengan sistem ini sekarang bermain sangat fantastis dan sebagian besar bergantung pada Pep Guardiola ketika dia datang ke Barcelona. Dia mengubah sepak bola. Sekarang, banyak orang mengikuti modelnya tetapi saya masih merasa posisi full-back masih sangat bagus. banyak Pep dan Arteta. Tim masih belum melakukan hal yang sama sekarang.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *