Baterai EV tergores? Perusahaan asuransi Anda mungkin harus membuang seluruh mobil

Kendaraan listrik rusak yang telah dihapusbukukan oleh perusahaan asuransi berbaris di halaman perusahaan penyelamat Inggris Synetiq di Doncaster, Inggris. (Reuters)

LONDON / DETROIT — Untuk banyak kendaraan listrik, tidak ada cara untuk memperbaiki atau menilai bahkan paket baterai yang rusak ringan setelah kecelakaan, memaksa perusahaan asuransi untuk menghapus mobil dengan jarak beberapa mil – yang mengarah ke premi yang lebih tinggi dan keuntungan yang lebih rendah dari penggunaan listrik.

Dan sekarang paket baterai itu menumpuk di tempat pembuangan sampah di beberapa negara, celah yang sebelumnya tidak dilaporkan dan mahal dalam apa yang seharusnya menjadi “ekonomi sirkular”.

“Kami membeli mobil listrik untuk alasan keberlanjutan,” kata Matthew Avery, direktur riset di perusahaan intelijen risiko otomotif Thatcham Research. “Tapi EV tidak terlalu berkelanjutan jika Anda harus membuang baterainya setelah terjadi tabrakan kecil.”

Paket baterai dapat berharga puluhan ribu dolar dan mewakili hingga 50% dari label harga EV, seringkali membuatnya tidak ekonomis untuk menggantinya.

Sementara beberapa pembuat mobil seperti Ford dan General Motors mengatakan mereka telah membuat paket baterai lebih mudah untuk diperbaiki, Tesla mengambil langkah sebaliknya dengan Model Y buatan Texas, yang paket baterai struktural barunya telah digambarkan oleh para ahli sebagai “tidak dapat diperbaiki.”

Tesla tidak menanggapi permintaan komentar.

Pencarian Reuters dari penjualan penyelamatan EV di AS dan Eropa menunjukkan sebagian besar Tesla jarak tempuh rendah, tetapi juga model dari Nissan, Hyundai, Stellantis, BMW, Renault, dan lainnya.

“Paket baterai struktural Tesla akan langsung masuk ke penggiling,” kata Sandy Munro.

EV hanya merupakan sebagian kecil dari kendaraan di jalan, membuat data di seluruh industri sulit didapat, tetapi tren mobil nol-emisi jarak tempuh rendah dihapuskan dengan kerusakan kecil sedang berkembang. Keputusan Tesla untuk membuat paket baterai “struktural” – bagian dari bodi mobil – telah memungkinkannya memangkas biaya produksi tetapi berisiko mendorong biaya tersebut kembali ke konsumen dan perusahaan asuransi.

Tesla belum merujuk masalah apa pun dengan perusahaan asuransi yang menghapus kendaraannya. Tetapi pada bulan Januari CEO Elon Musk mengatakan premi dari perusahaan asuransi pihak ketiga “dalam beberapa kasus terlalu tinggi.”

Kecuali jika Tesla dan pembuat mobil lainnya memproduksi paket baterai yang lebih mudah diperbaiki dan memberikan akses pihak ketiga ke data sel baterai, premi asuransi yang sudah tinggi akan terus meningkat seiring pertumbuhan penjualan EV dan lebih banyak mobil jarak tempuh rendah yang dihapuskan setelah tabrakan, kata perusahaan asuransi dan pakar industri. .

“Jumlah kasus akan meningkat, sehingga penanganan baterai menjadi poin krusial,” ujar Christoph Lauterwasser, direktur pengelola Allianz Center for Technology, sebuah lembaga riset milik Allianz.

Lauterwasser mencatat produksi baterai EV memancarkan CO2 jauh lebih banyak daripada model bahan bakar fosil, yang berarti EV harus dikendarai ribuan mil sebelum mengimbangi emisi ekstra tersebut.

“Jika Anda membuang kendaraan pada tahap awal, Anda kehilangan banyak keuntungan dalam hal emisi CO2,” katanya.

Sebagian besar pembuat mobil mengatakan paket baterai mereka dapat diperbaiki, meskipun hanya sedikit yang bersedia berbagi akses ke data baterai. Penanggung, perusahaan leasing, dan bengkel mobil sudah berjuang dengan pembuat mobil di UE untuk mendapatkan akses ke data mobil terhubung yang menguntungkan.

Lauterwasser mengatakan akses ke data baterai EV adalah bagian dari pertarungan itu. Allianz telah melihat paket baterai tergores di mana sel-sel di dalamnya kemungkinan besar tidak rusak, tetapi tanpa data diagnostik, Allianz harus menghapus kendaraan tersebut.

Ford dan GM menggembar-gemborkan paket mereka yang lebih baru dan lebih bisa diperbaiki. Tetapi 4680 sel baru yang besar dalam Model Y yang dibuat di pabrik Tesla di Austin, Texas, direkatkan ke dalam paket yang membentuk bagian dari struktur mobil dan tidak dapat dengan mudah dilepas atau diganti, kata para ahli.

Pada bulan Januari, Musk dari Tesla mengatakan pembuat mobil telah membuat perubahan desain dan perangkat lunak pada kendaraannya untuk menurunkan biaya perbaikan dan premi asuransi.

Perusahaan juga menawarkan produk asuransinya sendiri di selusin negara bagian AS kepada pemilik Tesla dengan tarif lebih rendah.

Penanggung dan pakar industri juga mencatat bahwa EV, karena dilengkapi dengan semua fitur keselamatan terbaru, sejauh ini memiliki lebih sedikit kecelakaan daripada mobil tradisional.

‘Langsung ke penggiling’

Sandy Munro, kepala Munro & Associates yang berbasis di Michigan, yang merobohkan kendaraan dan memberi saran kepada pembuat mobil tentang cara memperbaikinya, mengatakan paket baterai Model Y “tidak dapat diperbaiki”.

“Paket baterai struktural Tesla akan langsung masuk ke penggiling,” kata Munro.

Masalah baterai EV juga mengekspos lubang hijau “ekonomi melingkar” yang disebut-sebut oleh pembuat mobil.

Di Synetiq, perusahaan penyelamatan terbesar di Inggris, kepala operasi Michael Hill mengatakan selama 12 bulan terakhir jumlah EV di teluk isolasi – tempat mereka harus diperiksa untuk menghindari risiko kebakaran – di halaman Doncaster perusahaan telah melonjak, mungkin dari lusin setiap tiga hari hingga 20 per hari.

“Kami telah melihat perubahan yang sangat besar dan terjadi di semua pabrikan,” kata Hill.

Inggris saat ini tidak memiliki fasilitas daur ulang baterai EV, jadi Synetiq harus melepas baterai dari mobil yang sudah dihapus dan menyimpannya dalam wadah. Hill memperkirakan setidaknya 95% sel dalam ratusan paket baterai EV – dan ribuan paket baterai hibrida – yang disimpan Synetiq di Doncaster tidak rusak dan harus digunakan kembali.

Sudah lebih mahal untuk mengasuransikan sebagian besar EV daripada mobil tradisional.

Menurut broker online Policygenius, rata-rata pembayaran asuransi EV bulanan AS pada tahun 2023 adalah $206, 27% lebih tinggi daripada model mesin pembakaran.

Menurut Bankrate, penerbit online konten keuangan, perusahaan asuransi AS mengetahui bahwa “bahkan jika kecelakaan kecil mengakibatkan kerusakan pada paket baterai … biaya untuk mengganti komponen kunci ini dapat melebihi $15.000.”

Baterai pengganti untuk Tesla Model 3 dapat berharga hingga $20.000, untuk kendaraan yang dijual eceran sekitar $43.000 tetapi terdepresiasi dengan cepat seiring waktu.

Andy Keane, manajer produk motor komersial Inggris di perusahaan asuransi Prancis AXA, mengatakan baterai pengganti yang mahal “kadang-kadang membuat penggantian baterai menjadi tidak layak.”

Semakin banyak bengkel yang berspesialisasi dalam memperbaiki EV dan mengganti baterai. Di Phoenix, Arizona, Gruber Motor Co sebagian besar berfokus pada penggantian baterai pada model Tesla lama.

Tetapi perusahaan asuransi tidak dapat mengakses data baterai Tesla, jadi mereka mengambil pendekatan yang hati-hati, kata pemilik Peter Gruber.

“Perusahaan asuransi tidak akan mengambil risiko itu karena mereka menghadapi gugatan di kemudian hari jika terjadi sesuatu dengan kendaraan itu dan mereka tidak menyelesaikannya,” katanya.

‘Poin sakit’

Pemerintah Inggris mendanai penelitian tentang “poin nyeri” asuransi EV yang dipimpin oleh Thatcham, Synetiq, dan perusahaan asuransi LV=.

Peraturan baterai UE yang baru-baru ini diadopsi tidak secara khusus membahas perbaikan baterai, tetapi mereka meminta Komisi Eropa untuk mendorong standar untuk “memfasilitasi pemeliharaan, perbaikan, dan penggunaan ulang,” kata sumber komisi.

Penanggung mengatakan mereka tahu cara memperbaiki masalah – membuat baterai di bagian yang lebih kecil, atau modul, yang lebih mudah diperbaiki, dan membuka data diagnostik ke pihak ketiga untuk menentukan kesehatan sel baterai.

Masing-masing perusahaan asuransi AS menolak berkomentar.

Tetapi Tony Cotto, direktur kebijakan otomotif dan underwriting di National Association of Mutual Insurance Companies, mengatakan “akses konsumen ke data yang dihasilkan kendaraan akan semakin meningkatkan keselamatan pengemudi dan kepuasan pemegang polis … dengan memfasilitasi seluruh proses perbaikan.”

Kurangnya akses ke data diagnostik penting diangkat pada pertengahan Maret dalam gugatan class action yang diajukan terhadap Tesla di Pengadilan Distrik AS di California.

Penanggung mengatakan kegagalan untuk bertindak akan merugikan konsumen.

Kerusakan baterai EV hanya merupakan beberapa persen dari klaim asuransi motor Allianz, tetapi 8% dari biaya klaim di Jerman, kata Lauterwasser. Perusahaan asuransi Jerman mengumpulkan data pada data klaim kendaraan dan menyesuaikan tarif premi setiap tahun.

“Jika biaya untuk model tertentu semakin tinggi maka akan menaikkan level premium karena ratingnya naik,” kata Lauterwasser.

(Laporan oleh Nick Carey dan Sarah McFarlane di London, Paul Lienert di Detroit, Gilles Guillaume di Paris dan Giulio Piovaccari di MilanLaporan tambahan oleh Victoria Waldersee di BerlinEditing oleh Ben Klayman dan Matthew Lewis)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *