Australian Open: Novak Djokovic menuju gelar ke-10 di Melbourne dengan Stefanos Tsitsipas menghalangi jalannya | Berita Tenis

Novak Djokovic hanya satu kemenangan lagi dari Australia Terbuka ke-10 yang memperpanjang rekor dan Grand Slam ke-22 yang menyamai rekor, tetapi dia memiliki Stefanos Tsitsipas yang menghalangi jalannya.

Jika Djokovic mengalahkan bintang Yunani Tsitsipas, dia akan kembali menyamakan kedudukan dengan Rafael Nadal di puncak klasemen putra dengan 22 gelar Grand Slam.

Dia semakin dekat dengan rekor sepanjang masa, dengan final Grand Slam ke-33 membuatnya menyamai penghitungan Serena Williams dan hanya satu di belakang Chris Evert, sementara dia berada di depan rekor utama keseluruhan Margaret Court dengan 24 gelar.

Dan untuk Grand Slam kedua berturut-turut, pemenangnya juga akan menjadi peringkat 1 dunia, dengan Djokovic atau Tsitsipas menyalip juara AS Terbuka Carlos Alcaraz.

Meskipun Djokovic akan menjadi juara Australia Terbuka tertua ketiga di Era Terbuka, pada usia 35 tahun, petenis Serbia itu, kecuali cedera hamstring kirinya, tampak lebih bugar dari sebelumnya dan penampilannya dalam dua minggu ini sebagian besar luar biasa.

“Saya pikir pengalaman berada dalam situasi dan keadaan khusus ini sebelumnya membantu,” katanya. “Saya pikir juga fakta bahwa saya tidak pernah kalah di final Australia Terbuka pasti berfungsi sebagai pendorong kepercayaan diri sebelum hari Minggu.

“Tapi, tentu saja, pekerjaan tetap harus dilakukan di lapangan. Saya akan bermain melawan Tsitsipas, yang dalam kondisi bagus, performa bagus, telah memainkan beberapa tenis terbaiknya. Saya yakin itu dia akan sangat termotivasi untuk memenangkan gelar Grand Slam pertamanya.

“Saya tahu permainannya dengan cukup baik. Dia tahu permainan saya dengan baik. Saya tahu apa yang akan terjadi di depan saya, dan saya bersemangat.”

Jika Tsitsipas menang, dia akan menjadi juara Grand Slam pertama dari Yunani setelah menjadi pemain pertama dari negaranya yang mencapai final di Prancis Terbuka pada 2021, ketika dia memimpin Djokovic dengan selisih dua set tetapi kalah.

Akan sangat tepat jika petenis berusia 24 tahun itu mencapai prestasi tersebut di Melbourne, mengingat di sinilah dia berhasil menembus waktu besar dengan mengalahkan Roger Federer dan mencapai empat besar pada 2019, sementara itu juga Australia Terbuka. mengilhami ambisi tenisnya.

Tsitsipas berbicara setelah kemenangannya di semifinal atas Karen Khachanov tentang menyemangati Marcos Baghdatis sebagai pemain berusia tujuh tahun ketika petenis Siprus itu mencapai final di sini pada 2006.

“Saya ingat menontonnya di TV berkata pada diri saya sendiri, ‘Saya ingin berada di sana suatu hari nanti. Saya ingin menciptakan kembali perasaan itu untuk saya’. Saya tahu itu adalah perjalanan yang sangat panjang untuk sampai ke sana,” katanya.

“Tapi saya sangat mempercayainya. Pertama-tama ego Anda yang berbicara. Anda memilikinya atau tidak. Sebagai seorang anak, saya sangat percaya diri. Syukurlah saya baik di negara saya.

“Mulai dari itu, saya tahu jika saya bisa keluar dari negara saya dan bersaing di negara lain, liga Eropa – saya membuktikan diri berulang kali bahwa saya benar-benar bagus. Saya finis sebagai No 1 junior. Sekarang saya ingin melakukannya di sisi pria.”

Saya tahu permainannya dengan cukup baik. Dia tahu permainan saya dengan baik. Saya tahu apa yang ada di depan saya, dan saya bersemangat.

Novak Djokovic pada Stefanos Tsitsipas

Seperti Djokovic, Tsitsipas sejauh ini tidak terkalahkan di tahun 2023 dan telah memancarkan rasa percaya diri yang besar yang perlu dia pertahankan jika dia ingin melakukan apa yang belum pernah dilakukan siapa pun dan mengalahkan petenis Serbia itu di final Australia Terbuka.

Dia tidak ingin terlalu memikirkan head to head mereka, dengan Djokovic telah memenangkan 10 dari 12 pertemuan terakhir mereka, termasuk sembilan pertemuan terakhir.

Tapi kebanyakan dari mereka sudah dekat dan Tsitsipas memiliki senjata untuk merepotkan juara sembilan kali itu.

“Saya memainkan tenis yang hebat,” katanya. “Saya menikmati diri saya sendiri. Saya hanya melihat tidak ada sisi buruk atau negatif dalam apa yang saya coba lakukan di luar sana. Bahkan jika itu tidak berhasil, saya sangat optimis dan positif tentang hasil apa pun, lawan apa pun yang harus saya hadapi. wajah.”

Djokovic mengakui setelah kemenangannya di semifinal atas Tommy Paul bahwa dia terpengaruh oleh kehebohan atas ayahnya – tanpa disadari, desakan keluarga – berpose untuk berfoto dengan pendukung Vladimir Putin selama demonstrasi pro-Rusia.

Masih harus dilihat apakah Srdjan Djokovic akan menghadiri final setelah menghindari pertandingan dengan Paul, tetapi bagaimanapun pasti akan ada suasana yang hidup mengingat komunitas Serbia dan Yunani yang besar di Melbourne.

“Saya berharap semua orang yang akan datang ke final akan berada di sana untuk tenis dan olahraga, karena itulah yang kita semua harapkan,” kata Djokovic.

“Komunitas Serbia dan Yunani memang besar, tentu saja. Orang Serbia dan Yunani secara historis rukun. Saya hanya berpikir tidak akan ada konflik di dalam dan di luar lapangan dalam hal penonton.

“Saya pikir saya yakin orang-orang akan mendukung pemain mereka masing-masing dengan cara yang terhormat, dan mari kita lihat apa yang terjadi.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *