Australia Terbuka: Novak Djokovic, Iga Swiatek dan Caroline Garcia adalah beberapa nama yang bisa membuat tanda di Melbourne | Berita Tenis

Kami memilih enam pemain yang dapat memberikan pengaruh pada Australia Terbuka tahun ini di Melbourne dengan Novak Djokovic bertujuan menjadikannya gelar ke-10 bersejarah di tunggal putra.

Selain juara sembilan kali itu, ada sejumlah pemain dengan nama besar di undian putra dan putri yang akan mencari dampak besar di Melbourne.

Novak Djokovic

Novak Djokovic dari Serbia merayakan kemenangan final turnamen tenis Internasional Adelaide melawan Sebastian Korda dari AS di Adelaide, Australia, Minggu, 8 Januari 2023. (AP Photo/Kelly Barnes)
Gambar:
Djokovic menang di Adelaide menjelang Australia Terbuka

Hanya ada satu tempat untuk memulai! Dua belas bulan setelah saga luar biasa deportasinya, rasanya seperti bisnis seperti biasa bagi Djokovic.

Juara sembilan kali itu adalah favorit panas untuk gelar Australia Terbuka lainnya. Dia memegang rekor kemenangan 82-6 yang luar biasa di acara tersebut sejak 2007.

Apakah akan ada mabuk dari kesulitan imigrasinya akan menjadi topik hangat, tetapi di pengadilan, pemain berusia 35 tahun itu terlihat sekuat sebelumnya dan sangat termotivasi untuk menambahkan lebih banyak trofi utama.

Dia tidak menunjukkan tanda-tanda masalah hamstring yang mengganggunya bulan ini selama pertandingan eksibisi melawan Nick Kyrgios pada hari Jumat, setelah menikmati apa yang dia katakan sebagai tanggapan fantastis dari para penggemar setelah memenangkan gelar Adelaide.

Djokovic membuka tawarannya untuk gelar Australia Terbuka ke-10 melawan Roberto Carballes Baena.

Iga Swiatek

11 Januari 2023: Petenis nomor satu dunia Iga Swiatek berlatih di Rod Laver Arena menjelang Australia Terbuka 2023 di Melbourne, Australia.  Sydney Low/Cal Sport Media (Credit Image: .. Sydney Low/CSM via ZUMA Press Wire) (Cal Sport Media via AP Images)
Gambar:
Swiatek akan bertujuan untuk menambahkan Grand Slam lain atas namanya

Setelah bertahun-tahun ketidakstabilan dalam permainan wanita, Swiatek merebut mantel No 1 setelah Ashleigh Barty pensiun secara mengejutkan dan menjadikannya miliknya sendiri, mendominasi di lapangan tanah liat dan kemudian memenangkan gelar Grand Slam ketiga di AS Terbuka.

Dia juga mencetak rekor kemenangan beruntun 37 pertandingan abad ke-21.

Dengan Serena Williams gantung raket dan Naomi Osaka hamil anak pertamanya, Melbourne Park hampir pasti akan mengantarkan era baru dengan menobatkan juara pertama kali.

Petenis Polandia berusia 21 tahun itu kurang meyakinkan di lapangan keras tetapi menunjukkan semangat kompetitifnya di New York dan jelas menjadi favorit.

Swiatek menghadapi Jule Niemeier dari Jerman, yang berperingkat 68, di babak pembukaan.

Rafael Nadal

Reaksi Rafael Nadal dari Spanyol setelah kalah dari Alex de Minaur dari Australia selama pertandingan Grup D mereka di acara tenis United Cup di Sydney, Australia, Senin, 2 Januari 2023. (AP Photo/Mark Tukang roti)
Gambar:
Nadal akan berusaha tampil maksimal saat ia bertujuan untuk mempertahankan gelarnya

Unggulan teratas dengan absennya rekan senegaranya Carlos Alcaraz, Nadal kembali ke tempat yang bisa dibilang paling luar biasa dari 22 kemenangan Grand Slamnya.

Khawatir masalah kaki kronis akan mengakhiri karirnya, Nadal malah merebut gelar pertamanya di Melbourne sejak 2009 dengan bangkit dari ketertinggalan dua set untuk mengalahkan Daniil Medvedev di final tahun lalu.

Pemain berusia 36 tahun itu masuk ke turnamen dengan hasil terburuk dalam karirnya, tetapi ahli dalam memainkan dirinya sendiri.

Unggulan teratas menghadapi ujian awal kebugarannya melawan penembak muda Inggris Jack Draper.

Ons Jabeur

Ons Jabeur dari Tunisia bereaksi setelah memenangkan satu poin pada set ketiga pertandingannya melawan Jessica Pegula selama permainan round robin pada hari ketiga turnamen tenis WTA Finals di Fort Worth, Texas, Rabu, 2 November 2022. Jabeur menang 1 -6, 6-3, 6-3.  (Foto AP/Tim Heitman)
Gambar:
Bisakah Jabeur mencapai final Grand Slam ketiganya?

Dijuluki “Menteri Kebahagiaan”, Jabeur Tunisia yang Bergaya terbukti sebagai penantang terdekat Swiatek pada tahun 2022 – meskipun tidak terlalu dekat.

Membuka jalan bagi wanita Arab dan Afrika, Jabeur mencapai puncaknya di usia akhir 20-an dan akan berupaya mencapai final Grand Slam ketiga berturut-turut.

Kehadirannya yang penuh semangat di dalam dan di luar lapangan, pemain berusia 28 tahun ini merupakan aset besar bagi permainan wanita.

Dia diunggulkan kedua dan sementara ketergantungannya pada keterampilan raket yang mempesona daripada kekuatan mungkin merugikannya di lapangan biru yang terkenal, pasti akan ada beberapa pemenang yang lebih populer.

Dia melawan petenis Slovenia peringkat 88 dunia Tamara Zidansek di pertandingan putaran pertamanya.

Nick Kirgios

Nick Kyrgios, dari Australia, bereaksi saat ia melawan Karen Khachanov, dari Rusia, selama perempat final kejuaraan tenis AS Terbuka, Selasa, 6 September 2022, di New York.  (Foto AP/Charles Krupa)
Gambar:
Kyrgios akan berusaha membuat sedikit sejarah di Australia Terbuka

Dengan perjalanannya ke final Wimbledon, Kyrgios membuktikan kepada dunia tenis – dan dirinya sendiri – bahwa dia bisa lebih dari sekadar tontonan yang menghibur.

Sekarang berusia 27 tahun, petenis Australia itu memiliki selera untuk kesuksesan Grand Slam dan, setelah memenangkan gelar slam pertama di nomor ganda di Melbourne tahun lalu, berharap untuk menantang mahkota tunggal.

Meski lincah, Kyrgios bisa tersingkir di babak pertama atau memenangkan kejuaraan. Dia akan berusaha menjadi juara tunggal putra tuan rumah pertama sejak Mark Edmondson pada 1976.

Kyrgios menghadapi petenis Rusia peringkat 98 dunia Roman Safiullin dalam pertandingan pembukaannya.

Caroline Garcia

Caroline Garcia, dari Prancis, memegang trofi setelah mengalahkan Aryna Sabalenka, dari Belarusia, pada final tunggal turnamen tenis WTA Finals di Fort Worth, Texas, Senin, 7 November 2022. (AP Photo/Ron Jenkins)
Gambar:
Garcia memenangkan Final WTA di Fort Worth, Texas untuk gelar terbesar dalam karirnya

Tahun 2022 yang luar biasa bagi wanita Prancis berusia 29 tahun, Garcia, yang telah menikmati kebangkitan kariernya yang terlambat.

Dia menarik dirinya keluar dari kelesuan dan naik dari peringkat 74 dunia menjadi empat.

Garcia juga membuka jalan baru dengan mencapai semifinal AS Terbuka dan kemudian mengakhiri musim dengan memenangkan gelar terbesar dalam karirnya di Final WTA.

Garcia membuka pertandingan melawan petenis kualifikasi Katherine Sebov dari Kanada – peringkat 191 dunia – di babak pembukaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *