Australia Terbuka: Novak Djokovic didorong oleh peristiwa-peristiwa sebelumnya setelah mencapai semifinal di Melbourne | Berita Tenis

Novak Djokovic mengakui perjuangannya di Australia memberinya bahan bakar ekstra saat ia mengejar gelar ke-10 di Melbourne Park.

Petenis Serbia itu kembali tampil luar biasa, melukis garis secara konsisten dalam kemenangan 6-1 6-2 6-4 atas unggulan kelima Andrey Rublev di Rod Laver Arena untuk maju ke semifinal melawan petenis Amerika yang tidak diunggulkan Tommy Paul.

Djokovic, yang tidak pernah kalah di Australia Terbuka setelah ia mencapai babak empat besar, berusaha menebus waktu yang hilang setelah kehebohan vaksinasi dan deportasi tahun lalu, sementara tahun ini ia berjuang melawan masalah hamstring kiri.

“Saya tidak berpikir saya kurang tekad,” kata Djokovic, yang menyamai rekor mantan pelatih Andre Agassi dengan kemenangan ke-26 berturut-turut di Melbourne.

“Saya selalu berusaha memberikan yang terbaik, terutama di Grand Slam, karena pada tahap karir saya ini adalah turnamen yang paling diperhitungkan, tentu saja.

“Tapi bisa dibilang tahun ini ada yang ekstra, ya. Bisa dibilang karena [of] cedera, apa yang terjadi tahun lalu, saya hanya ingin melakukannya dengan baik.

“Sejauh ini, saya memiliki skor sempurna di lapangan keras Australia, di Adelaide dan di sini. Saya bermain lebih baik dan lebih baik lagi. Saya tidak bisa meminta situasi yang lebih baik saat ini.”

Unggulan kelima itu kadang-kadang kembali tampak terganggu oleh hamstringnya, tetapi itu tidak memengaruhi kemampuannya untuk bermain-main di sekitar lapangan, memukul mundur semua pukulan keras yang dilemparkan Rublev Rusia ke arahnya.

Dia lebih terpengaruh oleh heckler yang berteriak “Ayo Andrey, kirim dia pulang” selama set pertama, menimbulkan ejekan keras dari penonton yang sebagian besar pro-Djokovic dan mendorong petenis Serbia itu untuk mengeluh kepada wasit Inggris James Keothavong.

Ini adalah ketiga kalinya turnamen ini Djokovic menjadi sasaran para penggemar, dan dia berkata: “Jika itu terus terjadi, itu terus terjadi. Tidak banyak yang bisa saya lakukan. Hanya beberapa individu. Saya tidak bisa menilai seluruh penonton. karena jumlah individu yang sedikit.

“Jika seseorang melangkahi garis dan mulai membuat komentar yang tidak terkait dengan dukungan pemain lain, dia hanya ingin memprovokasi dan menghina, maka melangkahi garis adalah sesuatu yang saya bereaksi. Mungkin bukan pertama kali, kedua kalinya, tapi setelah itu, ya, barulah saya minta wasit kursi untuk bereaksi.

Novak Djokovic, kanan, dari Serbia mendapat ucapan selamat dari Andrey Rublev dari Rusia usai pertandingan perempat final kejuaraan tenis Australia Terbuka di Melbourne, Australia, Rabu, 25 Januari 2023. (AP Photo/Dita Alangkara)
Gambar:
Novak Djokovic diberi selamat oleh Andrey Rublev dari Rusia setelah pertandingan perempat final mereka

“Setelah itu, saya mendengarnya, tapi dia mendukung Rublev. Dia tidak membuat komentar buruk sampai akhir pertandingan, jadi saya tidak punya keluhan.”

Giliran Rublev untuk mengajukan banding ke Keothavong pada set kedua ketika dia merasa Djokovic seharusnya menerima pelanggaran waktu tetapi petenis Rusia itu, yang berusaha mencapai semifinal Slam pertamanya pada upaya ketujuh, sebagian besar dibuat frustrasi oleh pria di ujung lainnya. pengadilan.

Sebelumnya, Paul mengalahkan sesama petenis Amerika Ben Shelton untuk mencapai semifinal Grand Slam pertamanya. Pelarian Shelton yang berusia 20 tahun, hanya dalam grand slam keduanya dan pada perjalanan pertamanya di luar AS, telah menjadi salah satu kisah turnamen tetapi Paul menggunakan pengalamannya yang lebih besar untuk mengamankan 7-6 (6) 6 -3 5-7 6-4 kemenangan.

Paul, yang akan menembus 20 besar untuk pertama kalinya setelah turnamen, menjadi petenis Amerika pertama yang mencapai semifinal di sini sejak Andy Roddick pada 2009.

Tommy Paul dari AS merayakan setelah mengalahkan rekan senegaranya Ben Shelton dalam pertandingan perempat final kejuaraan tenis Australia Terbuka di Melbourne, Australia, Rabu, 25 Januari 2023. (AP Photo/Dita Alangkara)
Gambar:
Tommy Paul mengalahkan Ben Shelton untuk mengamankan penampilan semifinal Grand Slam pertamanya

Petenis Amerika itu dihibur oleh ibunya, yang naik pesawat setelah kemenangannya pada putaran keempat dan tiba di Melbourne pada Rabu pagi.

“Itu luar biasa,” kata Paul. “Saya sebenarnya, ketika saya pertama kali mendengar, sangat gugup karena kami memiliki hal yang baik di sini dan saya tidak benar-benar ingin mengubah apa pun.

“Setelah sedikit berpikir, saya seperti, ‘Ya, saya berada di perempat final Grand Slam’. Dia banyak berkorban untuk membawa saya ke sini.

“Dia pantas berada di sini dan pantas melihat saya memenangkan pertandingan besar’. Saya sangat senang melihatnya dan memilikinya di sini.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *