Australia Terbuka: Emma Raducanu gagal melawan Coco Gauff di Melbourne | Berita Tenis

Petenis nomor satu Inggris Emma Raducanu mendorong remaja Coco Gauff tetapi gagal di putaran kedua Australia Terbuka pada hari Rabu.

Raducanu mencoba untuk mengalahkan pemain 10 besar untuk pertama kalinya, dan ini adalah kontes pukulan sengit yang menghasilkan momen kecemerlangan sporadis dari kedua wanita – serta banyak kesalahan.

Petenis Inggris itu, peringkat 70 tempat di bawah Gauff, berkembang menjadi pertandingan dan menjadi pemain yang lebih baik di akhir set kedua tetapi tidak mampu merebut dua set point dan kalah 6-3 7-6 (7-4).

Raducanu vs Gauff: Statistik Pertandingan

Raducanu Statistik Pertandingan Gauff
1 Aces 3
3 Kesalahan Ganda 3
69% Persentase kemenangan servis pertama 66%
55% Persentase kemenangan servis kedua 48%
2/10 Break point dimenangkan 3/7
17 Jumlah pemenang 13
42 Kesalahan yang tidak dipaksakan 41
71 Total poin yang dimenangkan 76

Meskipun dia lebih dari satu tahun lebih muda dari saingannya, Gauff memiliki lebih banyak pengalaman setelah naik pangkat dan merupakan salah satu favorit untuk memenangkan turnamen.

Raducanu kembali mengenakan selotip di pergelangan kaki kirinya saat dia keluar untuk debutnya Laver, yang diliput pada hari yang buruk di Melbourne.

Dia tertinggal 0-30 pada service game pembukaannya tetapi berjuang untuk bertahan. Gauff kemudian dipaksa untuk menyelamatkan beberapa break point dengan beberapa servis besar di game ketiga saat kedua pemain bersiap untuk pertandingan menawan antara dua bintang terbesar dalam permainan wanita.

Petenis Amerika itu, yang mencapai final Grand Slam perdananya di Prancis Terbuka tahun lalu, mematahkan servisnya menjadi 3-1 tetapi dia dengan cepat melepaskan keunggulannya ketika kesalahan ganda mengembalikan inisiatif kepada petenis Inggris itu pada permintaan keempat kalinya.

Raducanu tampaknya mengincar pukulan forehand Gauff tetapi dia sendiri kehilangan pukulan forehand karena kesalahan yang lebih merugikan membuat lawannya unggul 4-2.

Petenis berusia 18 tahun itu membuat tiga game berturut-turut berkat servis yang mengesankan untuk menutup set pembuka.

Gauff, yang tiba di Melbourne setelah merebut gelar Adelaide International, menyelamatkan tiga break point lagi saat melakukan servis untuk set tersebut sebelum akhirnya menyegelnya dengan servis pertama yang menggelegar.

Rencana permainan Raducanu dalam menekan Gauff menjadi bumerang, dan dia melakukan total 21 kesalahan sendiri.

Kesalahan ganda kedua dari Raducanu memberi Gauff break awal di set kedua. Petenis peringkat 77 dunia itu berjalan kembali ke kursinya sambil memegangi otot perut kirinya.

Dia tampak terganggu oleh ketegangan perut saat melakukan servis, tetapi Gauff mempertahankan fokusnya sendiri untuk membuka keunggulan 4-2 dengan beberapa servis yang lebih besar.

Namun, dalam perubahan yang dramatis, permainan horor dari Gauff membuat Raducanu istirahat untuk 4-4 dengan petenis Inggris itu dengan cepat berkonsolidasi di babak berikutnya.

Tiba-tiba Gauff tampak ragu-ragu dan Raducanu menciptakan dua peluang pada kedudukan 5-4 untuk memaksa penentuan, hanya untuk melakukan pukulan forehand yang terlalu matang pada yang pertama dan membuang drop shot ke gawang pada yang kedua.

Gauff bertahan untuk memaksakan tie-break dan menggunakan kekuatan pertahanannya yang luar biasa untuk menggagalkan lawannya sebelum meraih kemenangan pada match point ketiganya.

Mantan juara AS Terbuka itu belum berhasil melewati putaran kedua Grand Slam sejak aksi heroiknya di New York, tetapi seharusnya tidak ada terlalu banyak keputusasaan saat tersingkir lebih awal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *