Australia Terbuka: Emma Raducanu atur pertemuan putaran kedua yang ‘menarik’ dengan Coco Gauff | Berita Tenis

Emma Raducanu mengatakan dia mengharapkan “pertandingan hebat” melawan Coco Gauff di Australia Terbuka pada hari Rabu, sementara Barry Cowan menyebut pertandingan putaran kedua “menarik”.

Pertemuan itu mungkin akan mengadu dua bintang muda terbesar dalam pertandingan itu satu sama lain, dengan keduanya telah melampaui tenis dengan cara yang bahkan belum berhasil dilakukan oleh petenis nomor satu dunia yang dominan, Iga Swiatek.

Juara AS Terbuka Raducanu tampak ragu-ragu sejak awal selama pertandingan pembukaannya melawan petenis Jerman Tamara Korpatsch di Melbourne sebelum menyelesaikan kemenangan 6-3 6-2, sementara Gauff juga melaju ke putaran kedua setelah mengalahkan Katerina Siniakova 6-1 6- 4.

Emma Raducanu di Australia Terbuka
Gambar:
Raducanu diatur untuk duel menarik dengan Gauff, yang lebih dari satu tahun lebih muda darinya, tetapi secara signifikan lebih berpengalaman

Meski usianya hampir satu setengah tahun lebih tua dari Gauff, yang baru berusia 18 tahun, Raducanu juga harus merasakan kebebasan mengingat petenis Amerika itu jauh lebih berpengalaman dan unggulan ketujuh.

“Saya sangat menantikan pertandingan ini,” kata petenis nomor satu Inggris itu jelang pertarungan yang sangat dinanti. “Saya sangat siap untuk itu. Coco jelas telah melakukan banyak hal hebat dan dia bermain bagus.

“Saya pikir kami berdua bagus, pemain muda, kami berdua datang, bagian dari tenis generasi berikutnya, sungguh. Ini akan menjadi pertandingan yang hebat.”

Gauff telah membangun terobosan luar biasa sebagai pemain berusia 15 tahun di Wimbledon pada 2019, ketika ia mencapai babak keempat, mendapatkan pengalaman dan kemudian meningkat musim lalu dengan mencapai final Prancis Terbuka.

Raducanu adalah pengagum remaja itu, mengatakan: “Ketika dia pertama kali datang (melalui) di Wimbledon, saya pikir setelah itu dia perlu sedikit penyesuaian juga, tapi kemudian dia benar-benar menemukan pijakannya.

“Dia bermain tenis dengan sangat bagus dan terlihat sangat solid sekarang. Dia atlet hebat dengan beberapa senjata besar. Ini akan menjadi lawan yang tangguh.”

“Ini pertandingan popcorn. Tidak terlalu banyak orang yang mengira Raducanu akan memenangkan mayor pertama di depan Coco Gauff. Jadi Gauff akan berpikir ‘oh, saya punya poin untuk dibuktikan di sini’ dan Raducanu juga akan menjadi berpikir, ‘yah, Anda tahu, saya mungkin memiliki Grand Slam, tetapi saya juga ingin peringkat Anda sekarang’ jadi itulah yang membuat ini sangat menarik”

Barry Cowan tentang pertandingan Raducanu dengan Gauff

Raducanu belum kewalahan dengan teman-teman di ruang ganti tetapi Gauff adalah seseorang yang bersikap hangat terhadapnya, menyadari betapa sulitnya situasi yang dihadapi bintang Bromley setelah kemenangan terobosannya yang menakjubkan.

“Saya sering berbicara dengannya di semua turnamen,” kata Gauff. “Aku tidak terlalu mengenalnya saat masih junior, tapi aku harus berbicara lebih banyak dengannya saat tur sekarang.

“Jelas dia mengalami banyak tekanan, muncul ke panggung. Saya merasa mungkin lebih dari yang saya alami datang untuk memenangkan Grand Slam.

“Dan terutama saya merasa seperti berasal dari Inggris, menjadi orang Inggris pertama yang melakukan sesuatu dalam waktu yang lama, mungkin jauh lebih banyak tekanan daripada yang biasa saya alami sebagai orang Amerika. Serena sekarang sudah pensiun tetapi dia selalu menjadi Amerika yang dicari orang.”

Cowan percaya Coco mendekati kejayaan Grand Slam

Iga Swiatek dari Polandia, kanan, memegang trofi setelah memenangkan final melawan Coco Gauff, kiri, dalam dua set, 6-1, 6-3, di turnamen tenis Prancis Terbuka di stadion Roland Garros di Paris, Prancis, Sabtu, 4 Juni 2022.
Gambar:
Gauff menjadi runner-up dari petenis Polandia Iga Swiatek di final Prancis Terbuka tahun lalu

Analis TV Barry Cowan merasa Gauff telah berkembang sejak dia berlari ke Wimbledon saat berusia 15 tahun empat tahun lalu dan dia sekarang berada di ambang memenangkan gelar Grand Slam perdananya.

Tapi dia mengatakan membuat lompatan tergantung pada bagaimana anak muda Amerika itu bisa mengatasi tekanan.

Berbicara kepada Olahraga Langitdia berkata: “Saya benar-benar berpikir Coco adalah orang yang menurut saya semakin dekat untuk memenangkan jurusan dan dia akan memenangkan jurusan.

“Mari kita lihat bagaimana service itu dan mari kita lihat bagaimana pukulan forehand itu berada di bawah tekanan nyata karena backhandnya luar biasa, dan secara fisik, dia luar biasa.

“Secara mental, dia keluar dari grafik. Ketenangan yang dia miliki sangat mirip dengan (Carlos) Alcaraz. Dia akan memberi makan energi penonton. Penonton akan memberi makan energi Coco. Jadi saya pikir dia benar-benar, tembakan yang sangat bagus untuk mendekat dan berpotensi memenangkan jurusan pertamanya.”

Namun, Cowan meragukan forehand Gauff yang goyah di bawah tekanan selama kekalahannya di Prancis Terbuka dari Iga Swiatek.

Dia menambahkan: “Jika saya yakin servis dan forehand bisa bertahan di bawah tekanan, saya akan mengatakan untuk saya, dia favorit kedua, tetapi masih ada sedikit keraguan dalam pikiran saya.

“Di final Prancis Terbuka, hal itu selalu mungkin terjadi karena Swiatek mampu menggertak Coco karena area permainan yang saya sebutkan dapat diekspos oleh pemain terbaik.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *