Audi: rekor laba sebagai ‘inisiatif produk terbesar’ dalam sejarahnya sedang berlangsung

CEO Grup Audi Markus Duesmann

Bahkan saat Audi Group (VOW.DE), divisi mobil mewah VW, berada di tengah-tengah transformasi EV besar-besaran, mereka masih perlu melakukan hal yang penting — intinya.

Dan begitulah yang dilakukannya.

Pada hari Kamis Audi Group – yang didominasi oleh Audi dalam hal volume, tetapi juga termasuk Bentley, Lamborghini, dan Ducati – membukukan rekor pendapatan dan laba operasi pada tahun 2022. Itu seharusnya tidak mengejutkan mengingat apa yang telah dilihat industri pada saat itu. ujung tertinggi pasar – rekor kinerja meskipun ada kegelisahan ekonomi makro di seluruh dunia.

Tapi itu terjadi karena grup itu patut diperhatikan.

“Kami berada di ambang inisiatif produk terbesar dalam sejarah kami,” kata CEO Audi Group Markus Duesmann pada konferensi pers sebelumnya, Kamis. “Pada tahun 2025, kami akan meluncurkan sekitar 20 model baru, lebih dari 10 di antaranya akan serba listrik. Kami telah menetapkan jalur untuk menggunakan 100% listrik. Pada tahun 2027, kami berupaya menawarkan kendaraan serba listrik di setiap segmen inti.”

Ini semua adalah bagian dari rencana Vorsprung 2030 Audi Group, yang berupaya agar semua model baru grup menjadi listrik pada tahun 2026 — dan untuk mengakhiri produksi mesin bertenaga gas tradisional pada tahun 2033. Untuk itu, grup melihat pengiriman EV melonjak 44% (pada tahun 2022) dibandingkan dengan tahun 2021 menjadi lebih dari 118.000 kendaraan, dengan pangsa kendaraan listrik meningkat menjadi 7,2% dari 4,8% pada tahun sebelumnya.

Audi juga meluncurkan EV pertamanya menggunakan PPE (premium platform electric) yang dikembangkan bersama dengan Porsche. EV itu, Audi Q6 e-tron, akan diluncurkan akhir tahun ini. (Audi EV sebelumnya berbagi platform listrik induk perusahaan VW.)

“Dengan Audi Q6 e-tron, e-mobilitas datang dari Ingolstadt (Audi HQ) untuk pertama kalinya,” kata Duesmann dalam sebuah pernyataan. “Untuk tujuan ini, kami juga membangun fasilitas perakitan baterai khusus di lokasi. Ini akan memungkinkan kami untuk mempertahankan pengetahuan penting di Jerman dan melatih karyawan kami di bidang masa depan.”

Saingan Jerman Audi tentu saja juga bersandar pada transformasi EV mereka. Hal itu semakin penting bagi Audi untuk menerapkan strategi EV-nya dengan benar—dan diluncurkan tepat waktu. Pada hari Selasa BMW (BMW.DE) yang berbasis di Munich melaporkan peningkatan laba dan pertumbuhan pendapatan untuk tahun 2022, dan mengharapkan penjualan EV mencapai pangsa 15% pada tahun 2023, dan menjadi salah satu “penggerak pertumbuhan utama” pembuat mobil tersebut.

Adapun keuangan Audi Group, grup melaporkan pendapatan melonjak 16,4% ke rekor $65,4 miliar (61,8 miliar euro) sementara laba operasi naik hampir 40% ke rekor $8,05 miliar (7,6 miliar euro).

Ke depan, Audi Group mengharapkan pengiriman antara 1,8 juta dan 1,9 juta mobil pada tahun 2023 (dari 1,64 juta pada tahun 2021), sementara pendapatan diharapkan melonjak dalam kisaran $73 miliar menjadi $76,2 miliar (69 – 72 miliar euro). Audi melihat margin operasi antara 9 – 11%, dan arus kas bersih antara $4,76 miliar – $5,82 miliar (4,5 – 5,5 miliar euro), sejalan dengan $5,08 miliar (4,8 miliar euro) yang dilaporkan pada tahun 2022.

Pras Subramanian adalah reporter Yahoo Finance. Anda dapat mengikutinya di Twitter dan seterusnya Instagram.

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance

Unduh aplikasi Yahoo Finance untuk apel atau Android

Ikuti Yahoo Finance di Twitter, Facebook, Instagram, Flipboard, LinkedInDan Youtube

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *