Argentina 1 – 2 Arab Saudi

Arab Saudi menghasilkan salah satu kekecewaan terbesar dalam sejarah Piala Dunia saat upaya solo menakjubkan Salem Al-Dawsari mengamankan kemenangan 2-1 atas Argentina di Grup C di Stadion Ikon Lusail.

Waktu terhenti saat Al-Dawsari mengambil bola dari langit dan melewati dua bek Argentina sebelum melepaskan penyelesaiannya yang tidak dapat dijangkau bek Aston Villa Emiliano Martinez, menghasilkan salah satu momen terbesar dari setiap final Piala Dunia.

Lionel Messi telah memberi salah satu favorit pra-turnamen keunggulan dari titik penalti setelah keputusan VAR yang kontroversial (10) tetapi Saleh Al-Shehri menyamakan kedudukan hanya tiga menit memasuki periode kedua untuk membuat kejutan yang luar biasa.

Hasilnya mengakhiri 36 pertandingan tak terkalahkan Argentina, yang dimulai dari kekalahan melawan Brasil tiga tahun lalu, tetapi ini adalah hari terhebat dalam sejarah sepak bola Arab Saudi.

La Albiceleste terakhir kali kalah dalam pertandingan pembukaan grup Piala Dunia mereka pada tahun 1990 – melawan Kamerun – tetapi mereka kemudian mencapai final di mana mereka kalah dari Jerman tetapi itu akan menjadi sedikit penghiburan bagi Amerika Selatan saat ini setelah kekalahan dari negara peringkat 51 di sepak bola dunia.

Saleh Al-Shehri dari Arab Saudi merayakan golnya
Gambar:
Al-Shehri membuat kedudukan menjadi 1-1 di Lusail Iconic Stadium

Peringkat pemain

Argentina: Martinez (6), Tagliafico (5), Romero (4), Otamendi (5), Molina (5), Paredes (5), De Paul (6), Messi (6), Di Maria (5), Gomez (5) ), Lautaro Martinez (6).

Kapal selam: Acuna (6), Alvarez (5), Lisandro Martinez (6), Fernandez (5).

Arab Saudi: Al-Owais (8), Al-Bulayhi, Abdulhamid (7), Al-Shahrani (8), Tambakti (9), Al-Malki (8), Salem Al-Dawsari (9), Al-Shehri (8), Kanno (7), Al-Faraj (6), Al-Buraikan (7).

Kapal selam: Al-Ghanam (6), Al-Amri (n/a), Asiri (n/a), Abdulrahim (6), Al-Burayk (n/a).

Pemain pertandingan: Hassan Al Tambakti.

Lebih banyak untuk diikuti…

Momen besar dalam permainan…

  • 10 menit: Saud Abdulhamid dihukum karena menarik baju Leandro Paredes di dalam kotak. Lionel Messi mengirimkan penaltinya.
  • Menit 22: Messi menguasai bola, tetapi bendera offside segera dinaikkan untuk menghentikan perayaan Argentina.
  • Menit ke-27: Martinez lolos dari gawang dan menghasilkan gol yang indah tetapi golnya dianulir oleh VAR karena offside.
  • Menit 35: Argentina dan Martinez kembali mencetak gol, tetapi bendera sekali lagi dinaikkan karena offside melawan penyerang Inter.
  • 48 min: Saleh Al-Shehri menemukan satu yard ruang pada Cristian Romero flash tembakan rendah ke pojok bawah.
  • 53 min: Salem Al-Dawsari mencetak gol solo yang menakjubkan untuk menyelesaikan comeback.

Haruskah Argentina diberikan penalti?

Argentina terlihat memegang kendali penuh di babak pertama
Gambar:
Argentina terlihat memegang kendali penuh di babak pertama

Graeme Souness dari Sky Sports di ITV: “Dia tidak tahu di mana bolanya. Dia hanya tertarik pada pemain Argentina. Dia tidak tahu kapan bola itu ditendang dan saya pikir itu penalti bagi saya.”

“Dia tidak melihat bola, arahan dari wasit adalah itu penalti.”

Roy Keane dari Sky Sports di ITV: ‚ÄúTidak, tidak, tidak, semua ini akan mendorong penyelaman. Dia (Otamendi) sedang menyeret dia (Abdulhamid) turun.”

Souness: “Roy, kamu tidak mendengarkan. Ini adalah arahan dari wasit. Ini bukan tentang pendapat, ini tentang fakta, pria itu tidak melihat bola.

Berita tim

  • Lionel Messi mengabaikan beberapa rasa lelah untuk memimpin barisan pada hari Selasa dalam pertandingan pembuka Grup C melawan Arab Saudi di mana ia memulai pencarian terakhirnya untuk meraih trofi Piala Dunia yang sulit diraih.
  • Dengan Paulo Dybala yang masih belum pulih dari cedera, Lautaro Martinez dan Angel Di Maria berada di depan bersama Messi dalam tim bertabur bintang yang menjadi salah satu favorit juara di Qatar.
  • Pelatih Arab Saudi Herve Renard mempertahankan kapten dan gelandang Salman Al-Faraj di tim meski baru-baru ini mengalami cedera bahu. Dia telah menjadi landasan dominasi Al Hilal di sepakbola klub Asia dalam beberapa tahun terakhir.

Keane: “Saya di sini untuk memberikan pendapat saya: itu bukan penalti.”

Souness: “Ini bukan tentang pendapat kami, ini tentang hukum permainan.”

Keane: “Saya di sini untuk memberikan pendapat saya: itu bukan penalti.”

Souness: “Saya sudah mendengar Anda mengatakannya 10 kali, biarkan orang lain berbicara. Anda akan belajar lebih banyak jika Anda mendengarkan. Dia tidak melihat bola, arahan dari wasit adalah itu penalti. Kami harus menerimanya. “

Apa artinya hasilnya?

Saleh Al-Shehri merayakan gol penyeimbangnya
Gambar:
Saleh Al-Shehri merayakan gol penyeimbangnya

Argentina datang dengan niat memenangkan turnamen ini dan mengalahkan Arab Saudi selalu tampak seperti kotak yang hanya perlu dicentang.

Juara Piala Dunia dua kali itu selanjutnya akan menghadapi Meksiko pada Sabtu, kick-off pukul 19.00, di mana kemenangan sangat penting jika mereka ingin memiliki peluang untuk maju. Argentina membutuhkan setidaknya satu poin untuk menghindari membuang harapan mereka untuk maju ke dalam bahaya serius.

Arab Saudi kembali beraksi melawan Polandia pada hari itu, kick-off pukul 10 pagi, dan kemenangan akan memastikan langkah mereka ke babak sistem gugur, dan kemungkinan besar sebagai juara grup.

Juara Grup C akan menghadapi runner-up Grup D yang berisi Prancis, Denmark, Tunisia, dan Australia. Runner-up Grup D akan berhadapan dengan juara Grup C.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *