Antonio Conte: Pelatih kepala Tottenham pergi mempertanyakan masa depan jangka panjang setelah kehilangan tiga teman dekat | Berita Sepak Bola

Pelatih kepala Tottenham Antonio Conte bangga dengan kerja keras dan komitmennya pada manajemen sepak bola, tetapi mengakui kehilangan tiga teman dekatnya membuatnya mempertanyakan masa depan jangka panjangnya.

Gian Piero Ventrone, pelatih kebugaran klub, meninggal pada Oktober sebelum teman Conte dan mantan bek Lazio Sinisa Mihajlovic meninggal pada Desember.

Itu kemudian diikuti oleh kematian mantan rekan setim Conte di Juventus dan Italia Gianluca Vialli awal bulan ini.

Pada usia 53, Conte seusia dengan Mihajlovic pada saat kematiannya, sementara Vialli hanya lima tahun lebih tua darinya.

Ditanya menjelang perjalanan Liga Premier Tottenham ke Manchester City bagaimana perasaannya setelah masa sulit seperti itu, pelatih asal Italia itu menjawab: “Yang pasti, musim ini adalah musim yang sulit dari aspek pribadi.

“Karena kehilangan dalam waktu singkat tiga orang yang saya kenal dengan baik – sebelum Gian Piero Ventrone, lalu Sinisa dan sekarang Gianluca. Itu tidak sederhana.

Gianluca Vialli merayakan setelah mencetak gol di Juventus'  kemenangan semifinal atas Nantes di Liga Champions 1995/96, yang akhirnya dimenangkan Juve
Gambar:
Mantan rekan setim Conte di Juventus dan Italia Gianluca Vialli meninggal dunia awal bulan ini

“Yang pasti, ketika situasi ini terjadi, itu membawa Anda untuk memiliki refleksi penting. Karena sering kali kita berpikir dan kita terlalu mementingkan pekerjaan kita dan kita melupakan keluarga, kita lupa bahwa kita perlu memiliki lebih banyak waktu untuk kita sendiri.

“Musim ini adalah musim yang sulit bagi saya sebagai aspek pribadi. Yang pasti, musim ini membuat saya memiliki refleksi penting tentang masa depan saya.”

Kamis 19 Januari jam 19.00

Kick off jam 8 malam


Kontrak Conte di Spurs habis pada akhir musim ini, tetapi, sementara masa depannya di klub masih belum pasti, dia menegaskan dia tetap berkomitmen untuk tantangan tersebut meskipun mengalami kesulitan baru-baru ini.

“Ketika Anda bekerja dan pekerjaan itu berada di puncak pikiran Anda dan mungkin, tentu, mungkin (ada) saat kita lupa untuk tinggal bersama keluarga, kita lupa menghabiskan waktu bersama teman,” katanya.

“Tapi ini adalah semangat kami dan untuk semangat kami kehilangan banyak hal. Ketika situasi ini terjadi, saya pikir Anda mulai berpikir bahwa mungkin terkadang juga baik untuk memberikan lebih banyak waktu kepada keluarga dan teman-teman Anda dan juga untuk diri Anda sendiri. Itu pekerjaan bukanlah segalanya dalam hidup.

“Anda dapat mengatakan kepada saya bahwa saya bukanlah pelatih yang baik, tetapi tentang komitmen dan apa yang saya berikan kepada klub tempat saya bekerja, tidak ada klub yang tidak senang dengan hal ini.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

GRATIS UNTUK MENONTON: Sorotan pertandingan Premier League antara Tottenham dan Arsenal

“Biasanya ketika saya meninggalkan klub, mereka sangat menyesali kepergian saya karena mereka tahu cara saya bekerja dan komitmen yang saya berikan kepada klub, apa yang saya berikan untuk klub.

“Ya. Saya pikir ini. Tapi dalam aspek ini, saya sangat senang dengan keadaan saya.

“Anda hanya akan lelah jika bekerja. Saya banyak bekerja dan karena alasan ini adalah normal untuk merasa lelah. Banyak orang tidak terlihat lelah – itu karena mereka tidak bekerja!

“Saya bekerja keras untuk klub ini, percayalah. Saya memberikan segalanya untuk klub. Tidak hanya untuk Tottenham – untuk Inter, untuk Juventus, untuk setiap klub tempat saya menjadi pelatih.

“Itu normal ketika saya menyelesaikan hari saya lelah karena saya banyak bekerja untuk klub. Dan untuk alasan ini klub ingin saya bertahan untuk waktu yang lama.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *