Tesla mungkin baru mulai membuka potensi sebenarnya

Elon Musk membuka akses ke jaringan pengisian dayanya, yang telah lama dianggap sebagai senjata rahasia perusahaan.
SUZANNE CORDEIRO/AFP melalui Getty Images

  • Tesla akan membiarkan Ford dan GM mengakses jaringan Supercharger mulai tahun 2024.
  • CEO Elon Musk mengatakan dia juga terbuka untuk melisensikan perangkat lunak Tesla dan memasok powertrain dan baterai.
  • Tesla bisa menang besar dengan menjual akses ke teknologi dan infrastrukturnya.

Tesla mulai menunjukkan seberapa besar potensi yang dimiliki teknologi dan infrastrukturnya.

Raksasa EV baru-baru ini mengumumkan akan membuka jaringan Supercharging untuk Ford dan GM dalam kemitraan strategis. Mulai tahun 2024, kedua pembuat mobil akan dapat memberi pelanggan mereka akses ke jaringan pengisian daya Tesla yang luas dengan adaptor.

Tapi ini mungkin hanya awal dari Tesla yang mulai menguangkan teknologi miliknya.

“Saya yakin ini baru langkah pertama. Ini dimulai dengan Supercharger dan, pada akhirnya, saya pikir langkah selanjutnya adalah teknologi baterai,” kata Dan Ives, analis Wedbush Securities, Jumat di CNBC. “Itu angsa emas saat ini adalah mereka (Tesla) telah membangun kastil, dan mereka sedang menunggu orang lain menelepon.”

CEO Tesla Elon Musk telah vokal di masa lalu tentang peluang bisnis baru untuk teknologi Tesla.

Pada tahun 2020, Musk mengatakan Tesla terbuka untuk melisensikan perangkat lunaknya dan memasok powertrain dan baterai. Dan pada hari Senin, Musk mengulanginya dengan mengatakan dalam a menciak bahwa dia “dengan senang hati melisensikan Autopilot/FSD atau teknologi Tesla lainnya.”

Ini penting karena perangkat lunak Tesla dan infrastruktur pengisian daya telah lama dipandang sebagai keunggulan utama dibandingkan pesaing perusahaan. Tapi Musk jelas melihat berbagi teknologi Tesla sebagai cara untuk mengkatalisasi adopsi EV – selain mendorong aliran pendapatan baru.

“Kami tidak ingin jaringan Supercharger menjadi seperti taman bertembok, kami ingin menjadi sesuatu yang mendukung elektrifikasi dan transportasi berkelanjutan secara umum,” kata Musk pada Mei saat mengumumkan kemitraannya dengan Ford.

Tesla dapat menghasilkan $3 miliar dengan membuka jaringan pengisian dayanya

Ives, yang memiliki peringkat mengungguli dan target harga $300 pada Tesla, menyamakan langkah Tesla baru-baru ini dengan “momen AWS” untuk Amazon atau “momen Layanan Apple” karena perusahaan akan mulai menghasilkan lebih banyak uang melalui layanan. Dia memperkirakan kemitraan GM dan Ford saja akan menghasilkan tambahan $3 miliar untuk pendapatan EV layanan Tesla pada tahun 2025.

Terlebih lagi, CEO Ark Invest Cathie Wood, yang merupakan investor Tesla bullish lama, mengatakan pada CNBC Jumat bahwa kemitraan Ford dan GM juga dapat membantu mendanai perluasan jaringan 12.000-Supercharging Tesla.

“Yang menarik dari ini adalah membantu Tesla menanggung biaya stasiun pengisian daya,” kata Wood. “Karena jika Anda melihat penjualan Tesla, mereka sangat terkonsentrasi di pantai. Sekarang, akan jauh lebih masuk akal bagi Tesla untuk meluncurkan stasiun pengisian daya yang jauh lebih cepat di seluruh negeri.”

Wood memiliki target harga $2.000 untuk saham Tesla pada tahun 2027, dan belum memperhitungkan kesepakatan Tesla baru-baru ini ke dalam harga tersebut, katanya.

Tesla juga akan mendapatkan banyak pemasaran gratis dari membuka jaringannya, dan berpotensi menawarkan lebih banyak layanan di setiap lokasi pengisian daya, secara hipotetis memberikan lebih banyak cara untuk menghasilkan uang.

Pengisian Tesla di Supercharger di Pleasanton, California.

Tesla memiliki sekitar 12.000 Supercharger di Amerika Utara.
Koleksi Smith/Gambar Gado/Getty

“Saya pikir ada beberapa arah yang menyenangkan yang dapat mereka ambil dari stasiun pengisian ini dari waktu ke waktu. Maksud saya, mereka benar-benar dapat mempertahankannya pada mobil tradisional dan mengubahnya menjadi ruang pamer,” kata Gene Munster, mitra pengelola di Deepwater Asset Management, kepada CNBC Jumat. “Mereka telah menendang ide itu di masa lalu untuk membuat tujuan bermerek Tesla ini.”

Pemilik Tesla dapat menghadapi antrean yang lebih panjang di stasiun pengisian daya

Tetapi Munster mengatakan dia tidak melihat pembukaan stasiun pengisian sebagai pendorong pendapatan yang besar dalam waktu dekat.

“Ketika Anda melihat konteks kapitalisasi pasar Tesla secara keseluruhan, lihat pendapatan mereka, ini adalah bisnis pecahan dan mungkin akan tetap menjadi bisnis kecil. Bahkan dengan penambahan Ford, GM, dan pembuat mobil lainnya,” kata Munster.

“Jadi saya melihat ini lebih sebagai positif untuk GM dan Ford. Ini mungkin sedikit positif netral untuk Tesla. Seperti yang kita bicarakan, karena mereka akan mengambil beberapa pendapatan infrastruktur, tetapi pada akhirnya mereka memberikan rel kepada para pesaing ini. yang telah berjuang.”

Munster juga mengatakan dia bisa melihat pemilik Tesla tidak menyukai gagasan memberi pemilik EV lain akses ke Supercharging Network. Ini karena lebih banyak orang dapat berarti lebih banyak antrean, dan lebih sedikit kemudahan mengisi daya mobil Anda dengan cepat.

Jika itu masalahnya, langkah itu bisa menjadi bumerang bagi Tesla.

Ives, bagaimanapun, mengatakan bahwa ini hanyalah awal dari rencana Tesla yang lebih besar untuk menjual akses saingan ke teknologinya, dan Ford serta GM hanyalah beberapa dari “duta besar” pertamanya.

“Dari baterai hingga Supercharger hingga penyimpanan … tesis penjumlahan suku cadang sekarang dimulai, saya percaya pada tahap awal, untuk bermain dengan duta besar,” kata Ives.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *