Penyuling minyak kesulitan membuat bensin premium

Inilah beberapa kabar buruk bagi pengemudi mobil mewah dan performa yang memompa bensin kelas atas: premi yang mereka bayarkan untuk bahan bakar biasa semakin mahal.

Penyuling AS dan Eropa berebut untuk mendapatkan oktan yang cukup untuk membuat bensin berkualitas tinggi. Ada beberapa alasan potensial untuk kekurangan tersebut, termasuk dampak perang Rusia di Ukraina, dampak peraturan lingkungan AS, dan kurangnya kapasitas penyulingan.

Efek bersihnya adalah membuat bahan bakar lebih mahal dari biasanya, jika dibandingkan dengan bahan bakar tanpa timbal biasa. Di AS, perbedaan harga sekitar 75 sen per galon – sekitar 15% lebih banyak dibandingkan periode yang sama tahun lalu – data dari grup otomotif AAA menunjukkan. Di Inggris, premi meningkat sebesar 25% setiap tahun, data bulanan terbaru menunjukkan.

“Rekor kekuatan musiman saat ini dalam harga oktan tidak menunjukkan transisi yang mulus ke bensin spesifikasi musim panas,” kata Callum Bruce, seorang analis di Goldman Sachs Group Inc.

Penyuling sedang dalam proses beralih ke bensin kelas musim panas. Bahan bakar musim dingin mengandung lebih banyak butana dari pemrosesan gas alam untuk meningkatkan oktan.

Produksi Bensin

Oktan sendiri adalah hidrokarbon yang dihasilkan dari penyulingan minyak mentah, meskipun konsumen umumnya mengetahuinya melalui apa yang disebut peringkat oktan untuk bensin. Nilai yang lebih tinggi berarti bahan bakar lebih stabil dan kecil kemungkinannya menyebabkan ketukan mesin. Produsen kendaraan sering merekomendasikan bensin beroktan tinggi — kualitas premium di pompa — untuk mendapatkan performa puncak dari mesin turbocharged atau mesin kompresi tinggi.

Bensin biasa pun mengandung oktan. Namun, kekurangan itu seharusnya tidak menjadi masalah karena tersedia lebih banyak komponen beroktan rendah untuk membuat bensin biasa daripada bahan bakar beroktan tinggi.

Uni Eropa dan Inggris bulan lalu melarang sebagian besar impor produk minyak Rusia melalui laut, mengurangi pasokan nafta di kawasan itu, komponen utama dalam pembuatan bensin. Sementara itu, industri petrokimia Eropa telah mengurangi pasokan aditif peningkat oktan karena biaya energi yang tinggi dan permintaan yang lemah membatasi operasi.

Hilangnya bahan baku Rusia ini sangat penting untuk pasar bensin tahun ini, menurut konsultan Energy Aspects Ltd.

Keuntungan Harga ‘Ledakan’

Secara terpisah, peraturan lingkungan “Tier 3” AS, yang mensyaratkan kandungan sulfur lebih rendah dalam bensin, telah menimbulkan komplikasi.

Kepatuhan terhadap aturan membutuhkan hydrotreating nafta dan bensin yang lebih parah selama pemurnian. Proses tersebut menghancurkan oktan, sehingga berkontribusi pada kelangkaan dan membantu memperluas nilai bensin premium ke tingkat biasa.

Standar belerang bensin untuk peraturan tersebut mulai berlaku pada tahun 2017. Pada tahun 2020 permintaan bahan bakar turun karena pembatasan perjalanan terkait pandemi. Efek sebenarnya dari peraturan mulai menjadi jelas tahun lalu karena konsumsi bensin pulih, menurut analis di Bank of America Corp.

“Memenuhi persyaratan sulfur yang lebih rendah datang dengan mengorbankan tingkat oktan, yang kemungkinan berkontribusi pada melonjaknya harga komponen pencampur oktan tinggi,” kata mereka dalam catatan baru-baru ini. “Dinamika ini harus berlanjut pada 2023 dan dapat menyebabkan kenaikan harga bensin yang serupa di musim panas ini.”

Yang pasti, ada perdebatan tentang RTP Slot Gacor Hari Ini apa yang ada di balik kekurangan oktan. Penyebaran oktan yang lebar — perbedaan harga antara harga grosir untuk bensin kelas premium dan reguler — terutama didorong oleh kekurangan kapasitas penyulingan, menurut Robert Auers, manajer Refined Fuels Analytics, sebuah divisi dari RBN Energy.

Karena kapasitas yang hilang, unit reformer tidak cukup untuk meningkatkan nafta beroktan rendah, untuk menaikkan kadar oktannya untuk digunakan dalam pembuatan bensin premium. Itu pada akhirnya dapat berubah karena kapasitas kilang baru mulai online tahun ini. “Tetap saja, kami memiliki penyebaran oktan yang cukup lebar,” tambah Auers.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *