NYT mendalami karakter Elon Musk

Angkat tangan Anda jika Anda bosan membaca tentang Elon Musk. Selebihnya, buka Majalah The New York Times edisi terbaru, siapkan a grande latte — mungkin dua – dan tenang untuk menyerap lebih dari 7.000 kata mencoba menjelaskan apa yang membuat Musk tergerak.

Tuntutan hukum, kecelakaan, kematian, dan nyaris celaka bertabrakan dalam disertasi yang provokatif dan berprestasi ini yang akan menguji kesabaran semua orang kecuali Musk-o-stan yang paling terkonfirmasi.

Ada baiknya mengulangi paragraf pertama cerita untuk memahami premis cerita dan menjernihkan pikiran untuk hal-hal berikut:

“Awalnya, perangkat lunak tersebut memiliki kebiasaan yang disesalkan yaitu mengenai mobil polisi. Tidak ada yang tahu mengapa, meskipun para insinyur Tesla memiliki beberapa tebakan bagus: Benda diam dan lampu yang berkedip sepertinya menipu AI (kecerdasan buatan). Mobil akan melaju dengan normal, komputer terkendali dengan baik, dan tiba-tiba berbelok ke kanan atau kiri dan— menghancurkan – setidaknya 10 kali hanya dalam waktu tiga tahun.

Di paragraf berikutnya, ini: “… crash ini mungkin tampak seperti masalah. Tetapi bagi Elon Musk, kepala eksekutif Tesla, mereka memberikan kesempatan.”

Kejam? Egois? Jenius? Silakan pilih untuk mendeskripsikan karakter Mr. Musk, salah satu tugas penulis Christopher Cox dalam “Appetite for Destruction Elon Musk” (terima kasih, Guns N’ Roses). Pendapatnya diceritakan melalui lensa dua pengemudi Tesla yang jatuh saat menggunakan sistem self-driving mobil, dan melalui wawancara dengan pengacara dan rekan Musk (tetapi tidak mengejutkan, tidak ada wawancara dengan Musk sendiri). situs slot terbaru

Cox merinci perjalanan dengan pemilik David Alford dari Fresno, California, yang telah memposting video yang menunjukkan Model 3 2020 miliknya dalam mode mengemudi sendiri mendekati lampu merah, tetapi mobil tidak berhenti. Sebaliknya, Cox menulis, “Itu menggelinding ke persimpangan, di mana ia berada di jalurnya untuk bertabrakan dengan lalu lintas yang datang, sampai Alford mengambil alih.” Ini terlepas dari Tesla yang menjalankan pembaruan perangkat lunak AI terbaru. Cox, mengendarai mobil dengan Alford mengemudi, menjelaskan pendekatan ke persimpangan lain dengan perintah Autopilot:

“Tesla mulai merayap keluar, mencoba melihat lebih jelas mobil-mobil yang datang dari kiri kami. Itu beringsut ke depan, beringsut ke depan, sampai sekali lagi kami sepenuhnya berada di jalur lalu lintas. Tidak ada yang menghentikan Tesla untuk berakselerasi dan menyelesaikan belokan, tetapi malah diam saja. Pada saat yang sama, sebuah Honda Accord yang ditipu melaju ke arah kami, sekitar tiga detik sebelum menabrak pintu sisi pengemudi. Alford dengan cepat mengambil alih dan menekan pedal gas, dan kami lolos dengan selamat.”

The Times bersusah payah untuk mencatat hal-hal baik, buruk, dan buruk tentang Musk, pembelaannya yang tak kenal lelah terhadap mengemudi otonom, misinya untuk mengirim kita ke Mars, kepribadiannya yang dipertanyakan. “Musk hanyalah seorang narsisis,” tulis penulisnya, “dan setiap belokan sembrono yang dia lakukan semata-mata dimaksudkan untuk menarik perhatian dunia.”

Lalu ada sekilas pedih dari pria itu, di mana Musk mengirimkan belasungkawa kepada ayah dari seorang putra yang meninggal setelah Tesla-nya jatuh saat ngebut. Namun dalam cerita yang sangat panjang ini, Musk bahkan di sini tidak dapat menolak pembelaannya atas panggilan yang lebih tinggi: “Saya ingin memastikan bahwa kami melakukan ini dengan benar. Paling baik untuk sebagian besar orang.” Sebuah komentar mengungkapkan banyak dalam cerita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *