Iran vs AS adalah pertandingan krusial bagi kedua belah pihak di Piala Dunia 2022, tetapi pertemuan Grup B juga dikelilingi oleh masalah politik, dengan konferensi pers pra-pertandingan yang “sangat aneh” yang menyoroti ketegangan antar negara.

Menjelang pertandingan hari Selasa, di mana pihak yang menang akan maju ke babak sistem gugur di Qatar, Federasi Sepak Bola AS bergerak untuk menunjukkan dukungan bagi wanita di Iran dengan tidak menggunakan bendera Republik Islam Iran di postingan media sosial. .

Ada protes di Iran yang dipicu oleh kematian Mahsa Amini yang berusia 22 tahun, yang meninggal dalam tahanan setelah dia ditangkap oleh apa yang disebut polisi moralitas negara itu karena gagal mengenakan jilbabnya dengan benar.

Federasi sepak bola Iran telah mengeluh kepada FIFA tentang AS yang menggunakan bendera Iran tanpa tulisan dan lambang Islam yang ditambahkan pada tahun 1980.

Federasi AS mengatakan “ingin menunjukkan dukungan bagi para wanita di Iran yang memperjuangkan hak asasi manusia”.

Posting media sosial sekarang menunjukkan bendera Republik Islam Iran, namun penyelenggara Qatar telah mencegah penggemar Iran untuk menampilkan bendera Iran lama atau tanda dan T-shirt dengan slogan “Kebebasan Hidup Wanita” dari para pengunjuk rasa di Piala Dunia. permainan.

Wanita secara efektif dilarang menghadiri pertandingan sepak bola pria di Iran selama 43 tahun terakhir.

Reporter senior Sky Sports News, Tim Thornton menjelaskan bagaimana konteks itu memengaruhi konferensi pers pra-pertandingan hari Senin, yang menampilkan pelatih kepala Iran Carlos Queiroz dan pelatih kepala AS Gregg Berhalter dan kapten AS Tyler Adams…

“Itu adalah konferensi pers yang sangat aneh dalam banyak hal. Ada arus bawah politik yang pasti selama ini. Banyak hal terjadi di ruangan itu, banyak orang mengambil video, bukan hanya dari protagonis utama tetapi dari wartawan di sekitar ruangan, foto-foto demikian juga.

“Ada banyak pertanyaan langsung juga. Agenda utama adalah mempertanyakan Federasi Sepak Bola AS dan keputusan mereka untuk tidak menggunakan bendera Republik Islam Iran di posting media sosial. Gregg Berhalter, pelatih AS, ditanya tentang itu Dia mengatakan itu tidak ada hubungannya dengan dia atau para pemain, mereka tidak menyadari Federasi Sepak Bola AS telah melakukan itu dan bahwa mereka mendukung penuh Iran dan orang-orangnya tetapi baginya fokusnya sangat banyak pada sepak bola.

“Kemudian ada pertanyaan kepada kapten AS Tyler Adams, itu datang dari seorang jurnalis Iran, dan dia bertanya tentang bermain untuk negara di mana dia mengatakan ada rasisme. Dia berbicara tentang Black Lives Matter juga.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Carlos Queiroz mengatakan kemenangan Iran atas Wales di Piala Dunia FIFA adalah ‘hadiah’ untuk para penggemar Iran dan memuji dukungan di dalam stadion

“Carlos Queiroz juga mendapat pertanyaan langsung tentang Jurgen Klinsmann [who criticised the culture of the Iran team after their win over Wales] tapi sejujurnya dia tidak ingin tertarik padanya. Kedua pelatih selama konferensi pers berusaha mengembalikan fokus pada sepak bola daripada politik.

“Quieroz juga ditanya tentang bendera Iran dan tanggapannya adalah dia ingin membuat orang-orang tersenyum dengan permainan ini. Dia mencoba mengecilkannya dan memusatkan perhatian ke sepak bola. Di awal minggu dia berselisih dengan seorang jurnalis di mana dia berbicara tentang politik tetapi tidak ada dalam konferensi pers ini Ada banyak rasa hormat antara kedua pelatih juga.

“Mereka berdua tahu bahwa mereka harus memenangkan pertandingan dan mereka datang dengan sedikit performa setelah bermain bagus di pertandingan terakhir mereka. Queiroz berbicara tentang waktunya di Amerika pada permulaan MLS, dia berbicara tentang kemajuan dari permainan, bahwa itu berubah dari sepak bola ke sepak bola, dia berbicara tentang penampilan AS dalam dua pertandingan pertama mereka – dia pikir mereka telah menunjukkan konsistensi paling tinggi dalam grup – dan dia tahu itu akan menjadi pertandingan yang sulit.

“AS perlu menampilkan performa terbaik mereka ke dalam pertandingan ini dan itu adalah sesuatu yang mereka tekankan selama konferensi pers ini.

“Itu semua agak aneh, kami mendapat tepuk tangan untuk Queiroz ketika dia datang ke konferensi pers dari jurnalis Iran yang sama yang mengajukan pertanyaan kepada Tyler Adams, ada tepuk tangan di tengah setelah beberapa pertanyaan dan di akhir juga. . Kami menantikan pertandingan sekarang dan mudah-mudahan fokusnya ada pada sepak bola.”

Tyler Adams mempertanyakan tentang rasisme di AS

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Kapten AS Tyler Adams menanggapi pertanyaan yang sulit dari seorang reporter Iran tentang diskriminasi di Amerika Serikat

Pertanyaan: Pertama-tama Anda mengatakan Anda mendukung rakyat Iran tetapi Anda salah mengucapkan nama negara kami, negara kami bernama Iran, bukan ‘aku-lari mari kita perjelas. Kedua, apakah Anda boleh mewakili negara yang memiliki begitu banyak diskriminasi terhadap orang kulit hitam di perbatasannya sendiri? Kami melihat gerakan Black Lives Matter selama beberapa tahun terakhir. Apakah Anda boleh mewakili AS sementara ada begitu banyak diskriminasi yang terjadi terhadap orang kulit hitam di Amerika?

Menjawab: Saya minta maaf atas kesalahan pengucapan negara Anda. Meski begitu, ada diskriminasi ke mana pun Anda pergi. Satu hal yang saya pelajari, terutama dari tinggal di luar negeri dalam beberapa tahun terakhir dan harus menyesuaikan diri dengan budaya yang berbeda dan berasimilasi dengan budaya yang berbeda adalah bahwa di AS kami terus membuat kemajuan setiap hari.

Tumbuh untuk saya, saya dibesarkan dalam keluarga kulit putih dengan warisan dan latar belakang Afrika-Amerika yang jelas, jadi saya memiliki sedikit budaya yang berbeda dan saya dapat dengan mudah berasimilasi dengan budaya yang berbeda. Tidak semua orang memiliki kemudahan dan kemampuan untuk melakukan itu dan jelas butuh waktu lebih lama untuk memahaminya. Melalui pendidikan, ini sangat penting, seperti Anda baru saja mendidik saya sekarang tentang pengucapan negara Anda.

Ini sebuah proses. Selama Anda melihat kemajuan, itulah hal yang paling penting.