Inggris 0-0 AS: Harapan Piala Dunia terpukul tetapi tim asuhan Gareth Southgate masih bisa menikmati peluang mereka di Qatar | Berita Sepak Bola

“Apakah kita pernah mengalahkan Amerika Serikat di turnamen besar? Tidak, saya tidak berpikir begitu. Kami pandai memuji diri sendiri sebagai bangsa dan berdasarkan bukti yang sangat sedikit.

Gareth Southgate telah meremehkan ekspektasi sebelum pertandingan ini dan performa yang mengikutinya tentu membenarkan kehati-hatian itu. Inggris memang lolos dengan hasil imbang tanpa gol melawan Amerika Serikat tetapi tampilan tidak cocok bahkan dengan hasil yang sederhana itu.

Lembaran bersih itu positif tetapi genting, dibantu oleh pemborosan Amerika di depan gawang. Signifikansi permainan ini mungkin memperkuat keyakinan lama Southgate bahwa Inggris harus bermain dengan tiga bek saat lawan kuat.

Harapan telah dibangkitkan oleh kemenangan 6-2 atas Iran dan kejadian di sore hari membuatnya terlihat lebih baik karena Wales dikalahkan dengan baik oleh lawan yang sama. Tetapi dihadapkan pada ujian yang sangat berbeda melawan Amerika Serikat, Inggris tidak dapat memaksakan diri.

Iran telah berdiri dari mereka. Tim ini menekan mereka dengan keras. Kecepatan dan fisik lawan membuat para pemain yang tadinya asyik bermain pada Senin sore tampil lebih biasa. Bukayo Saka berjuang untuk mendapatkan ruang. Mason Mount baru saja berjuang.

Segalanya sedikit lebih sulit. Kesempatan untuk berbelok tidak ada. Tubuh tidak hanya berada di belakang bola tetapi juga menerobos lini tengah Inggris dengan kecepatan. Mount dan Jude Bellingham tidak ada di sini atau di sana. Itu semua sedikit dan itu menjadi lebih buruk.

Jude Bellingham memberikan acungan jempol kepada suporter Inggris setelah Inggris bermain imbang 0-0 dengan AS
Gambar:
Jude Bellingham memberikan acungan jempol kepada suporter Inggris setelah hasil imbang Inggris

Komentar Southgate sebelum dan sesudah pertandingan menunjukkan bahwa dia mengantisipasi hal itu. “Beberapa kualitas kami di sepertiga akhir bisa sedikit lebih baik,” katanya. “Kami tidak memiliki ritsleting yang sama.” Mungkin itu menyoroti perlunya rotasi.

Kedalaman bakat menyerang Inggris adalah kekuatan tetapi Jack Grealish tidak berhasil masuk ke lapangan sampai pertengahan babak kedua, Marcus Rashford dimasukkan di akhir pertandingan dan Phil Foden yang sangat berbakat tetap berada di bangku cadangan sepanjang pertandingan.

Penundaan pergantian pemain mengingat salah satu kritik terbesar atas kesuksesan enam tahun Southgate sebagai pelatih tim nasional. Melawan Kroasia di semifinal Piala Dunia 2018 dan Italia di final Euro 2020, dia menunggu dan menunggu hingga semuanya terlambat.

Di sini, dengan Inggris di bawah tekanan tanpa henti dan menghadapi rentetan sepak pojok Amerika Serikat, perubahan tidak terjadi hingga menit ke-68. Penarikan Jude Bellingham tidak akan menyenangkan banyak orang, tetapi setidaknya Jordan Henderson membawa kendali yang lebih besar.

Declan Rice kesulitan memberikan perlindungan bagi pertahanan dengan pelari di kiri dan kanannya sehingga membutuhkan penampilan yang kuat dari Harry Maguire dan John Stones di belakangnya. Pasangan ini menghadapi tantangan itu dengan dan tanpa bola.

Performa Maguire sangat positif. Saat sudut-sudut itu menghujani gawang Inggris, dia ada di sana untuk membersihkannya berkali-kali. Total delapan izin. Wujudnya buruk tetapi ini menyoroti kepentingannya, mengingatkan kembali pada masa kejayaannya di tahun 2018.

Harry Maguire tampil luar biasa melawan Amerika Serikat
Gambar:
Harry Maguire tampil luar biasa melawan Amerika Serikat

Inggris memainkan tiga bek di sepanjang turnamen itu. Musim panas lalu, mereka menambahkan lebih banyak variasi pada permainan mereka, hanya mengadopsi sistem itu untuk menang atas Jerman dan final seri melawan Italia yang direbut dari mereka dalam adu penalti.

Jangan kaget jika Southgate kembali ke formasi itu di babak sistem gugur di Qatar. Dia akan tetap tenang ketika orang lain tidak. Dia akan mengingat hasil imbang tanpa gol dengan Skotlandia di pertandingan kedua timnya di Euro 2020. Dia melihat ini sebagai turnamen tujuh pertandingan.

Perspektif itu penting sekarang. Argentina dan Jerman telah dikalahkan oleh tim-tim yang berperingkat lebih rendah dari dua tim yang dilawan Inggris dengan empat poin dari enam pertandingan. Tidak mungkin tim mana pun di turnamen ini akan terlihat angkuh dari awal hingga akhir.

Tetapi jika Inggris ingin terus maju, mereka kemungkinan harus mengurangi ancaman Kylian Mbappe dari Prancis di beberapa titik. Mungkin ada passing ahli Spanyol untuk bersaing atau kualitas serangan dari tim Brasil yang difavoritkan untuk memenangkan Piala Dunia ini karena suatu alasan.

Setelah pertunjukan seperti ini, mungkin itu adalah contoh bangsa yang memuji dirinya sendiri dengan dasar bukti yang sangat sedikit bahkan berpikir jauh ke depan. Inggris harus lebih baik, tentu saja. Tapi mungkin, sebagai akibat dari tantangan seperti ini, mereka akan melakukannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *