Manajer Manchester United Erik ten Hag telah dikritik karena penanganannya atas keluarnya Cristiano Ronaldo dari Old Trafford oleh Roy Keane.

Ronaldo telah meninggalkan Manchester United dengan persetujuan bersama setelah wawancara eksplosifnya dengan Piers Morgan.

United mengeluarkan pernyataan 67 kata pada Selasa malam yang mengumumkan bahwa mereka telah mencapai kesepakatan bersama dengan pemain depan berusia 37 tahun itu untuk mengakhiri kontraknya.

Dalam wawancara pada TalkTV – ditayangkan dalam dua bagian pada hari Rabu dan Kamis minggu lalu – Ronaldo mengatakan dia merasa “dikhianati” oleh klub dan “tidak menghormati” manajer Erik ten Hag.

Berbicara kepada ITV sebelum pertandingan Piala Dunia Jerman melawan Jepang, pakar Sky Sports Keane yakin Ten Hag bisa menangani situasi ini dengan lebih baik.

“Saya tidak berpikir itu manajemen yang hebat,” kata Keane. “Saya pikir ini adalah situasi yang sangat sulit, tetapi saya tidak berpikir manajer akan keluar dengan itu [looking well].

Cristiano Ronaldo memeluk Roy Keane di Old Trafford
Gambar:
Ronaldo memeluk Roy Keane di Old Trafford

“Orang-orang mungkin mengatakan dia meletakkan penanda, bagian dari manajemen menjaga yang teratas. Anda memang harus memperlakukan pemain top, kelas dunia secara berbeda. Gagasan bahwa Anda memperlakukan semua orang sama, Anda tidak melakukannya.

“Saya pikir itu lebih baik untuk semua orang. Klub, tentu saja. Anda tidak ingin itu berlarut-larut di paruh kedua musim. Ronaldo jelas kehabisan kesabaran. Orang-orang mengatakan ‘apakah reputasinya ternoda di Manchester United?’ Jauh dari itu.”

Meskipun meninggalkan United dengan segera, Ronaldo telah dilarang untuk dua pertandingan dan dikenakan denda £ 50.000 karena memukul ponsel dari tangan seorang penggemar di Everton.

Asisten pelatih Man Utd Steve McClaren dan Keane
Gambar:
Asisten pelatih Man Utd Steve McClaren dan Keane

Pemain berusia 37 tahun itu bertengkar setelah kalah 1-0 di Goodison Park pada 9 April, di mana dia diperingatkan oleh Polisi Merseyside.

FA juga mendakwanya dengan perilaku yang tidak pantas dan panel independen telah menjatuhkan skorsing dan denda yang besar.

“Saya pikir itu sudah terjadi selama beberapa bulan terakhir,” mantan gelandang United Keane menambahkan tentang kepergian Ronaldo.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Melissa Reddy dan Kaveh Solhekol dari Sky Sports News menganalisis kepergian dramatis Cristiano Ronaldo dari Manchester United dan mendiskusikan potensi langkah selanjutnya

“Jelas, wawancara adalah titik kritis baginya, tetapi hanya itu, hidup terus berjalan.

“Manchester United adalah klub yang hebat, Ronaldo adalah pemain yang hebat. Ini seperti perceraian dalam suatu hubungan, kita semua tahu bagaimana rasanya, dan Anda berpisah.

“Dia mungkin seharusnya pergi di musim panas, tapi apakah itu kesalahan pemain atau klub, itu tidak akan pernah terjadi. Manajer baru tidak akan pernah memainkannya, Anda tidak bisa memiliki Ronaldo sebagai setelan jas atau pemain pinggiran. Hanya saja tidak benar. Menyedihkan tetapi hal-hal ini terjadi.”

Kutipan kunci Ronaldo – snapshot dari wawancara lengkapnya

  • ‘Saya merasa dikhianati oleh Man Utd | Saya tidak menghormati Erik ten Hag’
  • ‘Man Utd meragukan saya atas putri saya yang sakit ketika saya melewatkan pramusim’
  • ‘Keluarga Glazer tidak peduli dengan Man Utd | United telah berhenti tepat waktu’
  • ‘Kepindahan Man City sudah dekat tetapi Sir Alex Ferguson mengubah segalanya’
  • ‘Anak muda tidak peduli tapi Diogo Dalot dan Lisandro Martinez berbeda’
  • ‘Roy Keane adalah kapten terbaik yang pernah saya miliki tetapi Gary Neville dan Wayne Rooney bukan teman saya’
  • ‘Saya tidak pernah melihat Ralf Rangnick sebagai bos | Ole Gunnar Solskjaer melakukan pekerjaan dengan baik’
  • ‘Saya menyesal meninggalkan Old Trafford vs Tottenham – saya merasa terprovokasi’
  • ‘Saya menolak transfer Saudi €350 juta | Saya tidak tahu apakah saya akan tetap berada di Man Utd setelah Piala Dunia’
  • ‘Saya akan senang jika Arsenal memenangkan Liga Premier’
  • ‘Lionel Messi ajaib | Saya ingin bermain sampai saya 40 ‘

Fernandes: Keluarnya Ronaldo tidak akan menggagalkan Portugal

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Mantan rekan setim Manchester United Bruno Fernandes berbicara tentang pengaruh Cristiano Ronaldo padanya, hal ini kemudian didiskusikan kemudian dalam konferensi pers dengan gelandang Man Utd terus berbicara dalam bahasa Portugis

Bruno Fernandes menegaskan Portugal “fokus 100 persen” di Piala Dunia meskipun ada gangguan kepergian Ronaldo.

Berbicara pada konferensi pers menjelang pertandingan hari Kamis melawan Ghana, Fernandes mengatakan: “Kami semua fokus 100 persen pada tim nasional dan Piala Dunia. Kami semua menyadari apa yang harus kami lakukan.

“Kami berada di kejuaraan yang menjadi impian setiap pemain dan kompetisi di mana setiap pemain ingin bermain.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Cristiano Ronaldo mengambil alih Times Square untuk mengungkap patung lilin terbarunya untuk Madame Tussauds New York

Ditanya apakah dia akan merasa tidak nyaman dengan mantan rekan setimnya di Manchester United, Fernandes menambahkan: “Saya tidak merasa tidak nyaman, saya tidak harus memihak.

“Cristiano selalu menjadi inspirasi bagi saya, jadi itu adalah mimpi yang menjadi kenyataan untuk bisa bermain dengannya, tetapi kami tahu tidak ada yang abadi selamanya.

“Itu bagus selama berlangsung. Kita harus menghormati keputusannya, apakah kita setuju atau tidak.”

Dari mana Ronaldo akan memulai?

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Melissa Reddy menjelaskan bagaimana Manchester United akan fokus membangun lingkungan baru ‘sepakbola pertama’ tanpa Cristiano Ronaldo

Reporter senior Sky Sports News Melissa Reddy:

“Klub top mana yang akan memulai Ronaldo setiap pertandingan? Di klub mana dia akan dijamin mendapat tempat di XI pertama? Kami melihat di musim panas bahwa satu-satunya tawaran yang datang untuknya adalah dari Arab Saudi – United siap menerima itu dan dia tidak ingin pergi.

“Sebagai agen bebas jika dia tampil sangat solid di Piala Dunia, orang akan melupakan perilakunya yang mengganggu dan dia mungkin akan pindah, tapi saya tidak bisa melihat ke mana dan ke siapa.

“Mungkin solusinya adalah agar Ronaldo menerima bahwa dia adalah salah satu pemain terhebat yang pernah kita lihat – tetapi dia berusia 37 tahun, dan klub progresif – klub yang memiliki ambisi untuk memenangkan Liga Champions tidak akan menyalurkan segalanya melalui dia. Dia tidak bisa menjadi orang utama.”

Hubungan Ronaldo dengan Ten Hag yang rusak – dan statistik yang mendukung sang manajer

GRAFIS

“Saya mengerti itu dalam pekerjaan baru [you try to make an impression.] Manchester sangat buruk dalam lima tahun terakhir sehingga mereka harus membersihkan rumah, katakanlah seperti itu,” kata Ronaldo.

“Tapi cara mereka mendekati, cara pers membuat ini begitu besar. Saya sangat mengerti pada awalnya karena saya tidak melakukan pramusim, saya tidak mulai bermain, tetapi melangkah lebih jauh dari itu.

“Hal-hal lain terjadi yang orang-orang tidak tahu. Dan saya tidak menyembunyikan bahwa empati dengan pelatih tidak baik. Saya jujur.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Panel Perdebatan Panas membahas apakah kepergian Ronaldo baru-baru ini dari Manchester United akan memengaruhi peluang Portugal di Piala Dunia

Salah satu kutipan menonjol Ronaldo tentang Ten Hag dari wawancaranya adalah: “Saya tidak menghormati dia karena dia tidak menghormati saya.”

Itu adalah perubahan sikap yang besar setelah dia memberikan wawancara kepada United pada bulan Juni mengatakan dia senang di klub dan mendesak Ten Hag untuk memiliki waktu di Old Trafford setelah kedatangannya dari Ajax.

Apakah pukulan baru Ronaldo di Ten Hag hanya mengacu pada kurangnya start di Liga Premier musim ini?

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Editor ‘United We Stand’ Andy Mitten mengatakan keluarnya Cristiano Ronaldo dari Manchester United adalah ‘hasil yang menyedihkan’, tetapi keputusan yang tepat untuk semua pihak yang terlibat

Tidak jelas karena, bagaimanapun, ini adalah pemain yang diberi ban kapten segera setelah keluar dari kemenangan tim atas Tottenham sebelum waktu penuh. Ketika United dihancurkan di Manchester City, Ten Hag mengatakan dia tidak memasukkan Ronaldo “untuk menghormati karir besarnya”.

United merasa mereka berusaha sekuat tenaga untuk mengakomodasi Ronaldo dan Ten Hag selalu menegaskan dia adalah bagian penting dari rencananya.

Apa yang tidak dilakukan United adalah memanjakan Ronaldo dan menjamin dia mendapatkan tempat awal. Dia adalah pencetak gol terbanyak mereka musim lalu tetapi dengan Ten Hag sekarang bertanggung jawab, statistik mendukung penggunaan Ronaldo oleh pemain Belanda itu.

Ketika Ronaldo tidak memulai di Liga Premier musim ini, tingkat kemenangan United menjadi tiga kali lipat, poin mereka kembali berlipat ganda, tingkat skor mereka meningkat empat kali lipat dan tim berlari, rata-rata, 4 km lebih banyak per pertandingan.

Akhir yang tiba-tiba setelah awal dongeng

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Kepala reporter Sky Sports News Kaveh Solhekol menilai mengapa periode kedua Cristiano Ronaldo di Manchester United berakhir dalam keadaan yang begitu sengit

Kepergian Ronaldo menandakan akhir yang tiba-tiba untuk karir di United yang dihidupkan kembali di tengah banyak kemeriahan pada Agustus tahun lalu.

Dia tampaknya akan bergabung dengan rival Manchester City dari Juventus tetapi intervensi terlambat dari United membawanya kembali ke Old Trafford.

Ronaldo pertama kali bergabung dengan United dari Sporting Lisbon saat remaja pada tahun 2003. Dia memenangkan tiga gelar Liga Premier dan Liga Champions sebelum melanjutkan kesuksesan yang lebih besar bersama Real Madrid.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Pasang surut mantra kedua Cristiano Ronaldo di Manchester United.

Setelah sembilan tahun di Bernabeu dan tiga tahun lagi di Juve, dia kembali ke United sebagai pemenang Ballon d’Or lima kali.

Dia mencetak 18 gol di Liga Premier musim lalu tetapi United kesulitan, finis di urutan keenam dalam musim di mana mereka dilatih oleh Ole Gunnar Solskjaer, Michael Carrick dan Ralf Rangnick.

Dia membuat awal yang lambat untuk musim ini di bawah bos baru Ten Hag setelah melewatkan tur pramusim mereka, hanya memulai empat pertandingan Liga Premier. Ada kontroversi lebih lanjut saat dia meninggalkan lapangan lebih awal saat pertandingan persahabatan dan menolak masuk sebagai pemain pengganti melawan Tottenham.

Ronaldo meninggalkan United untuk yang terakhir kalinya setelah mencetak total 145 gol dalam 346 penampilan.