9 pemikiran tentang Alfa Romeo Giulia Lusso

Alfa Romeo Giulia Lusso 2023 adalah jenis mobil yang mengingatkan Anda mengapa Anda menyukai mobil sejak awal… dan mengapa semua orang mungkin menjadi terlalu praktis dalam selera otomotifnya. Ini adalah mobil yang penuh dengan kehidupan dan kegembiraan, dengan kontrol yang berbicara kepada Anda dengan cara yang sudah lama dilupakan oleh sebagian besar mobil lain dan merek mereka. Ini jauh dari Giulia terpedas yang tersedia, tetapi jika ada, menurut saya Quadrifoglio menaungi betapa menyenangkannya mobil dasarnya.

Ini adalah waktu terbanyak yang saya habiskan di Giulia mana pun, dan apakah saya mengantar putra saya ke sekolah, melakukan perjalanan jalan bebas hambatan LA ke VW ID. Buzz mengungkapkan, atau melewati jalan Gunung Santa Monica, Lusso menjadikan pengalaman itu istimewa.

Berikut 9 pemikiran tentang Alfa Romeo Giulia Lusso.

1. Kemudi all-star

Kemudinya luar biasa, salah satu alasan utama saya menemukan Giulia sangat diinginkan. Ini cepat dan terasa dengan roda yang hebat untuk digenggam. Mari kita bicara tentang mode D, yang paling sporty dari tiga mode drive “DNA” (N normal dan A eco). Sedikit bobot ekstra pada turn-in ditambahkan, dan itu sempurna – benar-benar tepat dan alami. Bobot itu kemudian menjadi ringan saat Anda terus berbelok melalui belokan yang lebih sempit, yang berarti mobil tidak melawan Anda dan memungkinkan Anda untuk benar-benar merasakan jalan bebas dari beban berlebih saat Anda melakukan penyesuaian kecil.

Kemudi dalam mode N masih relatif kokoh di bagian tengah, tetapi bobot belokan itu sedikit lebih ringan. Masih bagus di sebagian besar waktu Anda mengemudi, tetapi mode D sangat, sangat, sangat bagus. Papan All-star, Top 10 dengan berbagai Porsche, Mazda, dan Aston Martin DBX yang luar biasa hebat di kartu skor saya.

2. Hei, saya benar-benar memperhatikan remnya!

Sayangnya, Giulia tidak tersedia dengan transmisi manual. Namun, seperti godaan raksasa, pedal rem lebih mirip ukuran dan bentuknya dengan mobil tiga pedal.

Mengesampingkan pedal, wow remnya terpasang dengan baik. Kenakan sepatu tipis dan Anda dapat menyikat pedal dengan hati-hati, merasakan kaliper menyikat rotor dengan baik. Modulasi yang begitu indah. Saya dapat melihat seseorang menemukan mereka sedikit terlalu responsif sehingga berhenti menyentak, tetapi berhenti memakai sepatu bot kerja, berusaha lebih keras atau membeli Lexus ES.

Saya biasanya tidak memperhatikan rem kecuali remnya sangat bagus atau sangat buruk / aneh. Ini termasuk dalam kategori sebelumnya, dan yang lebih mengesankan, adalah rem-by-wire. Giulia dan Stelvio adalah dua mobil produksi pertama yang mendapatkan sistem seperti itu, yang secara efektif mengirimkan respons buatan melalui pedal karena tidak ada sambungan mekanis. Robot untuk kemenangan.

3. Di mana dayung shift?

Sekali lagi, manual mungkin akan membuat saya keluar dan membelinya sekarang. Namun demikian, otomatis delapan kecepatan sangat cerdas. Saya tidak menyadarinya menaikkan gigi secara prematur atau tidak perlu saat mengemudi dalam mode D di pegunungan, dan sepertinya selalu berada di gigi yang tepat untuk saya. Tidak ada masalah dalam berkendara biasa dalam mode N juga.

Konon, mengapa tidak ada dayung shift? Ada kalanya saya ingin mengantisipasi downshift hanya untuk menyeringai dan saya meraih dayung yang tidak ada. Itu mungkin karena ada celah sisa yang terlihat antara pelek roda dan tangkai belokan / penghapus karena pemindah dayung yang besar dan indah yang tersedia di level trim Veloce, Estrema, dan Quadrifoglio (gambar di atas). Saya tahu beberapa hal perlu dibiarkan untuk trim atas, tapi ayolah. Jika Anda ingin membuat kontrol mobil lainnya begitu responsif dan berorientasi pada pengemudi (dan tidak menawarkan manual), mengapa setengah-setengah di sini? Jika Subaru Crosstrek dapat memiliki dayung shift, setiap Alfa Romeo Giulia harus memiliki dayung shift.

4. Mesinnya agak meh

Tidak ada keluhan tentang 280 tenaga kuda dan torsi 306 pound-feet dari Lusso’s 2.0-liter turbo-four. Itu jumlah keuletan yang sehat dan tidak ada masalah dengan penuh semangat mencapai kecepatan jalan raya dengan cara yang sesuai untuk mobil pemadam kebakaran Alfa Romeo yang dicat merah (waktu 0-60 dikutip sebagai 5,5 detik). Namun, karakternya meninggalkan banyak hal yang diinginkan. Ini sangat injeksi langsung dengan nada menggeram yang hampir tidak berbicara dengan karakter Italia yang bersemangat. Mendengar lebih sedikit akan menjadi yang terbaik. Sistem stop/start otomatis juga merupakan salah satu yang paling tidak disempurnakan di luar sana. Tidak terlalu bersemangat untuk mematikannya, tetapi ketika itu terjadi, motor starter yang keras dan panjang disertai dengan getaran yang tidak wajar. Secara keseluruhan, elemen Giulia yang paling tidak menawan.

5. Saya bisa hidup dengan sistem infotainmen ini

Giulia memiliki sistem infotainment unik Alfa yang dikendalikan oleh tandem layar sentuh dan kenop konsol tengah yang berlebihan. Saya umumnya mendukung ini karena setiap metode input memiliki manfaat yang tidak dibagikan oleh yang lain (layar sentuh bagus untuk memilih ikon tertentu, kenop bagus untuk menggulir daftar atau memperbesar peta). Jika Anda sebagian besar berinteraksi dengan Apple CarPlay atau radio (baik itu terestrial atau satelit), saya tidak melihat Anda memiliki masalah dengan ini. Saya pasti merasa lebih mudah menggunakannya daripada Mercedes MBUX dan BMW iDrive8 baru yang menyebalkan. Saya juga tidak mengalami respons atau gremlin yang lamban. Masalahnya baru saja berhasil.

6. Perjalanan tanpa penyesalan mengatakan ‘Saya sporty’

Lusso mungkin bukan salah satu model sport-tuned (itu akan menjadi Veloce, Estrema dan tentu saja Quadrifoglio), tetapi tidak butuh waktu lama untuk menyadari bahwa Alfa Romeo baik-baik saja dengan Giulia selalu menjadi salah satunya. sedan paling sporty di segmennya. Secara khusus, perjalanan tidak berusaha menjadi mewah. Tidak ada kekerasan pada gundukan dan benturan teredam dengan baik, tetapi juga tidak ada banyak pantulan, jadi Anda mungkin akan sedikit terombang-ambing di permukaan jalan raya tertentu. Mungkin peredam adaptif dari level trim yang lebih sporty itu akan meringankan ini, tapi kemudian, saya tidak mengendarai salah satunya.

7. Sasis ada tulisan cek jok tidak bisa diuangkan

Kursi Giulia Lusso terlihat luar biasa dan dilapisi kulit cokelat lembut bermentega. Mereka menawarkan penyesuaian yang cukup di depan dan padding yang kokoh dibuat untuk kenyamanan yang konsisten selama perjalanan panjang. Tapi mereka bisa menggunakan lebih banyak dukungan lateral. Mengingat pengendaraan dan penanganannya, Giulia Lusso berkendara seperti salah satu sedan sport paling keren meski bukan Giulia paling keren. Sama seperti kelalaian paddle shifter, saya tidak mengerti mengapa tidak ada “kursi sport” yang tersedia di Veloce dan Estrema. Saya tidak berbicara tentang kursi balap di sini. Hanya sedikit lebih banyak dukungan lateral di sandaran kursi yang akan mencegah saya tergelincir terlalu banyak saat menggerakkan mobil dari belokan ke belokan di jalan pegunungan. Chassis menulis cek kursi tidak bisa diuangkan.

8. Giulia hanya boleh datang di Alfa Rosso

Trim level Alfa Romeo Giulia Lusso hanya tersedia dengan warna berikut: abu-abu keperakan, abu-abu tua, hitam, dan merah Alfa Rosso seperti yang Anda lihat di sini. Jika Anda mendapatkan salah satu dari yang lain, saya menggelengkan kepala pada Anda. Alfa Rosso membuat mobil ini. Giulias lain berbaur dengan latar belakang, tetapi di Rosso, ia dengan bangga menonjol dan menonjolkan setiap sudut dan detail sambil mempertahankan tingkat kelas yang tinggi. Anehnya, level trim lain di atas dan di bawah Lusso kelas menengah tersedia dalam warna lain, termasuk Misano Blue yang mencolok, emas Ocra GT dan, hanya untuk QF, Verde Montreal. Tak satu pun dari mereka terlihat berkelas dan sesuai untuk mobil Italia yang luar biasa. Rosso sepanjang jalan.

9. Tampak kekar menurut saya

Siapa yang tahu tentang keandalan jangka panjang, tetapi sejauh yang saya tahu, Giulia ini disekrup dengan baik dan semuanya berjalan sebagaimana mestinya, termasuk teknologi bantuan pengemudi. Switchgear berkualitas tinggi; permukaannya dilapisi di tempat yang seharusnya dilapisi dan, secara umum, interiornya terlihat dan terasa seperti seharusnya dengan label harga sekitar $54.000.

Akan sangat sulit untuk mengendarai Giulia di jalan yang benar dan kemudian berbalik dan membeli sesuatu yang lain karena sistem infotainment Genesis lebih baik atau interior Mercedes lebih bagus atau saya tidak perlu sering mengunjungi dealer. Terutama karena alasan terakhir itu adalah asumsi – tidak ada data pihak ketiga yang dapat saya temukan, juga tidak ada kendaraan jangka panjang Giulia di luar sana sejak gelombang awal QF yang sangat rapuh pada tahun 2016. Selain itu, mobil Jerman hampir tidak teladan keandalan. Mungkin saya akan gila, mungkin itu bukan pertaruhan sama sekali, tapi saya pikir saya akan mengambil risiko. Saya jatuh cinta dengan mobil ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *